Jaksa eksekusi dua terpidana korupsi dana PNBP Asrama Haji Lombok

id eksekusi penahanan,korupsi bnpb,asrama haji lombok,kejati ntb,kejari mataram

Jaksa eksekusi dua terpidana korupsi dana PNBP Asrama Haji Lombok

Petugas kejaksaan menjemput mantan Kepala UPT Asrama Haji Embarkasi Lombok Abdurrazak Al Fakhir (kiri) terpidana kasus korupsi dana Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Asrama Haji Embarkasi Lombok tahun 2019 senilai Rp484,26 juta, untuk dibawa ke Lapas Kelas II Mataram di Kuripan, Lombok Barat, bersama mantan bendaharanya, Iffan Jaya Kusuma, di Mapolda NTB, Kamis (8/4/2021). (ANTARA/Dhimas B.P.)

Mataram (ANTARA) - Petugas Kejaksaan Negeri Mataram, Nusa Tenggara Barat, melaksanakan eksekusi penahanan terhadap dua terpidana yang terbukti korupsi dana Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Asrama Haji Embarkasi Lombok tahun 2019 senilai Rp484,26 juta.

Juru Bicara Kejati NTB Dedi Irawan di Mataram, Kamis, mengatakan bahwa eksekusi penahanan kedua terpidana dilaksanakan setelah putusannya berkekuatan hukum tetap (inkracht).

"Jadi eksekusi penahanan kedua terpidana kami laksanakan sesuai dengan perintah majelis hakim dalam putusannya yang kini sudah berstatus 'inkracht'," kata Dedi.

Baca juga: Jaksa minta BPK audit kasus rehabilitasi Asrama Haji NTB
Baca juga: Mantan Kakanwil Depag Jambi divonis lima tahun penjara

Baca juga: Mantan Kepala UPT Asrama Haji Lombok dituntut 18 bulan penjara

Dua terpidana yang dinyatakan oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tipikor Mataram terbukti korupsi dana PNBP tersebut adalah mantan Kepala Unit Pelayanan Teknis (UPT) Asrama Haji Embarkasi Lombok Abdurrazak Al Fakhir bersama Iffan Jaya Kusuma, mantan bendahara.

Dalam putusannya, Abdurrazak dijatuhi hukuman satu tahun dan dua bulan penjara dengan denda Rp50 juta subsider dua bulan kurungan.

Abdurrazak juga turut dibebankan mengganti kerugian negara sesuai dengan hasil pemeriksaan BPKP NTB sebesar Rp484,26 juta subsider enam bulan kurungan.

Vonis mengganti kerugian negara itu turut dibebankan majelis hakim kepada Iffan Jaya Kusuma.

Namun Abdurrazak diketahui telah menitipkan uang sebesar Rp288,314 juta kepada jaksa penuntut umum. Hakim memutuskan agar uang tersebut dirampas untuk dijadikan sebagai pengganti kerugian negara.

Untuk Iffan Jaya Kusuma, majelis hakim menjatuhkan pidana lebih rendah dibandingkan mantan atasannya itu dengan pidana penjara selama satu tahun dan denda Rp50 juta subsider dua bulan kurungan.

Majelis hakim pun memutuskan uang titipan sebesar Rp123,38 juta dari Iffan disita sebagai pengganti kerugian negara. Hal yang membuat Iffan dihukum lebih rendah dibandingkan mantan atasannya yakni mengakui perbuatan dan kesalahannya serta sudah mengembalikan kerugian negara.

Dari vonis hukumannya, kedua terpidana dinyatakan terbukti bersalah melanggar Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-Undang Tipikor Jo. Pasal 54 ayat 1 Ke-1 KUHP.

Lebih lanjut, Dedi mengatakan bahwa eksekusi penahanan kedua terpidana dilaksanakan oleh Kejari Mataram. Keduanya dijemput dari Rutan Polda NTB dan diserahkan ke Lapas Kelas IIA Mataram di Kuripan, Kabupaten Lombok Barat.

Pewarta : Dhimas Budi Pratama
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar