KKP ciptakan kincir air tambak hemat energi

id kincir air,hemat energi,ramah lingkungan,inovasi,kkp

KKP ciptakan kincir air tambak hemat energi

Kincir air inovasi Politeknik Kelautan dan Perikanan Sidoarjo, Jawa Timur. ANTARA/HO-KKP

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Politeknik Kelautan dan Perikanan Sidoarjo, Jawa Timur, menciptakan dan mengembangkan inovasi kincir air tambak hemat energi berbahan baku lokal dan ramah lingkungan.

Kepala Badan Riset dan SDM KKP Sjarief Widjaja dalam rilis di Jakarta, Senin, menyatakan, inovasi tersebut untuk mendukung tiga program terobosan KKP pada Tahun 2021-2024.

Baca juga: Dorong produksi udang, industri kincir dan pompa air disiapkan

Ketiga terobosan tersebut, ujar dia, pertama adalah peningkatan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari sumber daya alam perikanan tangkap untuk peningkatan kesejahteraan nelayan.

Kedua, lanjutnya, adalah pengembangan perikanan budidaya untuk peningkatan ekspor. Sedangkan ketiga adalah pembangunan kampung-kampung perikanan berbasis kearifan lokal.

"Inovasi kincir tambak Politeknik KP SIdoarjo khususnya mendukung poin kedua dan ketiga," katanya.

Baca juga: Mahasiswa Unair ciptakan kincir air tenaga magnet

Ia memaparkan, kincir air merupakan salah satu sarana budidaya perikanan yang memiliki peran sangat penting dalam menciptakan kondisi agar terjadi keseimbangan ekosistem perairan tambak.

Kincir air, masih menurut dia, berperan dalam menyuplai oksigen perairan tambak dan membantu dalam proses pemupukan dan pencampuran karakteristik air tambak lapisan atas dan bawah. Pengoperasian kincir air juga membantu dalam membersihkan kotoran-kotoran yang ada di dasar tambak sehingga menstabilkan kualitas air.

"Pentingnya penggunaan kincir air dalam budidaya ikan dan udang, terutama yang dilakukan secara intensif ternyata membawa permasalahan tersendiri. Kincir air yang ada dipasaran harganya relatif mahal dan biaya operasional dan perawatannya besar," ucapnya.

Baca juga: Warga manfaatkan kincir air untuk pembangkit listrik

Melihat kondisi ini Politeknik KP Sidoarjo membuat inovasi teknologi kincir air hemat energi dari bahan lokal yang ada di sekitar, sehingga apabila ada kerusakan maka perawatannya ringan dan suku cadangnya mudah didapat.

Menurut Direktur Politeknik KP Sidoarjo Muhammad Hery Riyadi Alauddin, kincir yang dikembangkan  tersebut  tingkat kandungan komponen dalam negerinya di atas 50 persen.

"Kontruksi kincir air ini memiliki penggerak motor listrik dengan komsumsi daya 0,5 HP 1 phase, di mana gear dan rantai sebagai transmisi daya mampu mereduksi putaran mesin dari 1400 rpm menjadi 110 rpm," paparnya.

Selain itu, ujar dia, upaya pengembangan terus dilakukan dengan menggandeng pihak lain.

Sebelumnya, pada 3 Maret 2021, Politeknik KP Sidoarjo menandatangani kerja sama berupa nota kesepahaman dengan PT. Barata Indonesia (Persero) pada Pameran Nasional Bangga Buatan Indonesia di The Mandalika Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Rencananya kincir air tersebut akan digunakan untuk mendukung program perikanan budidaya secara nasional, terutama budidaya udang.

Selain itu, menurut Hery Riyadi, kincir air tambak hemat energi ini telah didaftarkan di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia melalui Sentra Hak Kekayaan Intelektual KKP untuk mendapatkan paten. Kincir ini juga sedang diproses untuk mendapatkan Sertifikasi Standar Nasional Indonesia dari Badan Sertifikasi Nasional.

Pewarta : M Razi Rahman
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar