BPOLBF bantah terlibat penyelewengan anggaran Rp10 miliar

id BOPLBF, NTT, LABUAN BAJO, PARIWISATA

BPOLBF bantah terlibat penyelewengan anggaran Rp10 miliar

Logo BPOLBF. ANTARA/HO.

Kupang (ANTARA) - Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) membantah pemberitaan pihaknya terlibat dalam dugaan penyelewengan anggaran sebesar Rp10 miliar dan menegaskan tuduhan itu tidak berdasar.

Direktur Keuangan BPOLBF, I Nyoman Wija Sugiantara saat dikonfirmasi dari Kupang, Minggu (18/4) menyatakan berita tersebut tidaklah benar.

Baca juga: Pemkab Manggarai usulkan tiga destinasi wisata digarap bersama BPOLBF

Nyoman menjelaskan bahwa anggaran tersebut merupakan total anggaran kerja BPOLBF di tahun 2019 yang awalnya Rp10 miliar dan berkurang menjadi Rp7 miliar.

"Mengapa terjadi pengurangan anggaran? Hal itu disebabkan anggaran gaji pegawai yang tidak terserap dikarenakan perpres terkait gaji pegawai yang belum disahkan Presiden," katanya.

Sehingga lanjut Nyoman, karena tidak terserap oleh BPOLBF, maka pengurangan anggaran Rp3 miliar tersebut oleh Biro Keuangan Kemenpar saat itu kemudian diusulkan untuk direlokasi ke satuan kerja lain yang membutuhkan belanja pegawai.

Anggaran tersebut merupakan anggaran belanja pegawai yaitu adalah gaji direktur utama, jajaran direksi dan jajaran kepala divisi BPOLBF.

Direktur Utama dan jajaran direksi, lanjut dia sejak dilantik dan mulai bekerja pada Januari 2019 baru menerima gajinya pada akhir Desember 2020. Begitupun jajaran Kepala Divisi BPOLBF sejak dilantik pada Mei 2019 juga baru menerima gajinya pada akhir Desember 2020.

"Sehingga sejak awal kami dilantik dan mulai bekerja tahun 2019, kami baru menerima gaji kami pada akhir Desember 2020 setelah Perpres gaji kami ditandatangani Presiden pada Desember 2020," ujar dia.

Baca juga: BOPLBF: CHSE untuk MICE bentuk adaptasi kebangkitan sektor pariwisata

Selain muncul tuduhan dugaan tilep dana sekitar Rp10 miliar rupiah itu, disebutkan juga lembaga yang dipimpin Shana Fatina tersebut diduga membuat laporan tenaga kerja fiktif.

"Saya pastikan tuduhan itu tanpa dilandasi fakta dan tidak benar. Jumlah pegawai kami ada 58 orang dan bisa di cek semua keberadaannya, Jadi dugaan itu tidak beralasan. Semua bisa kami pertanggungjawabkan. Dana itu kami gunakan untuk kegiatan yang sudah kami lakukan. Semuanya berada dalam ranah dewan pengawas. Lalu bagaimana mungkin kami mau menyelewengkan penggunaan anggaran," tambah Nyoman.

Selain itu, BPOLBF saat ini sedang fokus menyiapkan Zona Integritas sebagai upaya mewujudkan Wilayah Bebas Korupsi dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani di lingkungan BOPLBF selaku Instansi Pemerintah.

"Awal Maret lalu kami sudah menandatangani Dokumen Pakta Integritas. Itu bentuk komitmen kami semua di BOPLBF untuk tidak melakukan hal-hal yang berpotensi merugikan negara," kata Nyoman.

Baca juga: BOPLBF dorong pengembangan agrowisata tanaman hidroponik

Baca juga: BOPLBF manfaatkan Gernas BBI untuk kampanye Bangga Buatan Floratama

Baca juga: Mantan Bupati Manggarai Barat tersangka ke-17 ditahan Kejaksaan NTT

 

Pewarta : Kornelis Kaha
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar