Jelang 100 tahun, Kemenperin perkuat sekolah vokasi tekstil

id vokasi tekstil ,industri tekstil,kemenperin,menperin

Jelang 100 tahun, Kemenperin perkuat sekolah vokasi tekstil

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita. ANTARA/HO-Kemenperin/am.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berupaya memperkuat sekolah vokasi bidang industri tekstil dan produk (TPT) guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), mengingat TPT memiliki peran strategis dalam pembangunan nasional melalui kontribusinya terhadap penyerapan tenaga kerja, pemenuhan kebutuhan sandang dalam negeri, serta sebagai sektor penghasil devisa ekspor non-migas dengan nilai yang cukup signifikan.

“Kemenperin melalui Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) memiliki komitmen yang kuat untuk memperkuat industri TPT dengan menyediakan SDM Industri yang unggul dan kompeten melalui Pendidikan Vokasi Industri yang diselenggarakan oleh kampus-kampus dan sekolah-sekolah vokasi milik Kemenperin,” ujar Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita lewat keterangan resmi di Jakarta, Rabu.

Menperin menyampaikan hal itu saat Grand Launching Peringatan 100 Tahun Pendidikan Tekstil Indonesia secara virtual, Rabu.

Pendidikan vokasi industri yang dijalankan Kemenperin bertujuan mendidik dan meluluskan tenaga kerja di sektor industri yang kompeten dan sesuai dengan kebutuhan sektor tersebut, sehingga dapat berkontribusi meningkatkan daya saing dan produktivitasnya.

“Pendidikan vokasi industri tidak dapat dilepaskan dari sejarah sektor industri di Indonesia. Misalnya, pendidikan tekstil di Indonesia telah mencapai usia satu abad,” kata Agus.

Sejarah pendidikan tekstil di Indonesia diawali dengan pendirian Textiel Inrichting Bandoeng (TIB) pada April 1922 oleh Pemerintah Hindia Belanda. Lembaga tersebut didirikan untuk membina industri tekstil dan mempersiapkan tenaga ahli di bidang tekstil, serta mengembangkan teknik dan peralatan pertenunan. TIB merupakan cikal bakal dari Politeknik Sekolah Tinggi Teknologi Tekstil (STTT) Bandung saat ini.

“Jika dihitung sejak berdirinya TIB, maka secara de facto Kemenperin memiliki kampus yang masuk jajaran kampus-kampus tertua di Indonesia dan satu-satunya perguruan tinggi di Indonesia yang fokus pada keilmuan tekstil,” ujar Agus.

TIB juga merupakan cikal bakal berdirinya dua institusi lainnya di lingkungan Kemenperin, yaitu Balai Besar Tekstil yang juga berlokasi di Bandung dan Balai Besar Batik di Yogyakarta.

Agus menjelaskan, setelah melewati perjalanan yang tidak sebentar, Politeknik STTT Bandung sudah matang dalam perannya sebagai pengemban amanah Tri Dharma Perguruan Tinggi sekaligus sebagai Centre of Excellence dalam bidang sains dan teknologi tekstil.

Baca juga: 70 persen lulusan sekolah vokasi tekstil langsung diterima bekerja

Hal ini juga diperkuat dengan perkembangan pesat bidang fesyen yang telah menjadi komoditas pasar dengan permintaan yang luar biasa.

“Hal ini mendorong Kemenperin untuk terus berkomitmen meningkatkan kualitas Politeknik STTT Bandung dalam menyelenggarakan pendidikan tinggi, penelitian dan pengabdian masyarakat bidang TPT,” jelasnya.

Berbagai capaian Politeknik STTT Bandung telah diraih dalam lima tahun terakhir ini. Antara lain, berhasil menjadi salah satu politeknik di Indonesia yang meraih predikat akreditasi A.

“Dalam lima tahun terakhir ini, kami berhasil mengembangakan pendidikan ke arah vertikal dengan pendirian program Magister Terapan Rekayasa Tekstil dan Apparel pada tahun 2018 dengan didukung pembangunan gedung Magister Terapan tahun 2019 yang memiliki fasilitas riset yang memadai,” paparnya.

Capaian lain adalah dibangunnya satelit digital Industri 4.0 yang merupakan satelit digital pertama di bidang tekstil dan apparel. Tujuannya menjadi referensi bagi industri TPT dalam bertransformasi menuju industri 4.0.

Satelit digital Politeknik STTT Bandung akan menjadi showcase industri 4.0 di bidang tekstil sekaligus research center pengembangan Industri 4.0, khususnya fuctional textile. Selanjutnya, menjadi pusat pendidikan tekstil dan pusat kerja sama industri 4.0.

“Satelit digital Politeknik STTT Bandung memiliki lima pilar utama, yaitu showcase, capability, ecosystem, delivery, dan pemanfaatan teknologi,” imbuhnya.

Untuk melahirkan SDM industri tekstil yang berkualitas, Politeknik STTT Bandung meningkatkan kapasitasnya, antara lain melalui pembaruan mesin-mesin dan peralatan pengujian dengan teknologi terkini agar sesuai dengan standar peralatan yang digunakan di industri.

Selain itu, meningkatkan kualitas SDM pengajar, meningkatkan kerjasama dengan institusi di dalam dan luar negeri, memperbanyak akses untuk penelitian serta sinergi dengan Balai Besar Tekstil sebagai pusat riset tekstil maupun industri tekstil dan produk tekstil (TPT) terkait.

“Perjalanan 100 tahun pendidikan tekstil di Indonesia telah mencetak ribuan tenaga ahli mumpuni di bidang tekstil, sehingga keberadaan institusi pendidikan dalam mencetak lulusan yang berdaya saing global wajib dipertahankan sejalan dengan terus berkembangnya teknologi dan inovasi tekstil di industri untuk meningkatkan kemampuan ekonomi negara,” ujar Menperin Agus.

Baca juga: Kemenperin pasok SDM industri tekstil mumpuni

 

 


Pewarta : Sella Panduarsa Gareta
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar