Mentan Syahrul jamin harga gabah petani sesuai HPP

id Mentan,Syahrul Yasin Limpo

Mentan Syahrul jamin harga gabah petani sesuai HPP

Presiden Joko Widodo berbincang dengan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (kanan) saat menghadiri panen raya padi di desa Wanasari, Bangodua, Indramayu, Jawa Barat, Rabu (21/4/2021). Selain menghadiri panen raya, Presiden Jokowi juga berdialog untuk menerima keluhan para petani. ANTARA/Biro Pers-Media, dan Informasi Sekretariat Presiden/pri.

Indramayu (ANTARA) - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menjamin harga gabah kering panen (GKP) di tingkat petani sesuai dengan Harga Pembelian Pemerintah (HPP) yaitu Rp4.200 per kilogram, dan akan terus mempertahankan keadaan tersebut.

"Petani tadi mengatakan harga gabah Rp4.200 per Kg dan ini sudah sesuai HPP," kata Mentan Syahrul di Indramayu, Rabu, saat mendampingi kunjungan kerja Presiden Joko Widodo.

Mentan Syahrul mengatakan harga gabah di tingkat petani, memang sempat di bawah HPP, namun setelah adanya tindakan dari pemerintah melalui sergap, harga kembali ke Rp4.200 per kilogram.

Ia melanjutkan akan turun ke lapangan ketika harga gabah di bawah HPP. Ia juga menjamin akan terus berupaya mempertahankan harga gabah tetap stabil.

Baca juga: Mentan dorong Jeneponto jadi sentra pertanian-peternakan berkualitas

Selain harga gabah, Syahrul juga menyinggung soal serapan gabah dan pupuk subsidi. Yasin menyarankan agar petani di Indramayu berkelompok, sebab akan memudahkan pemerintah untuk membantu petani mengembangkan produksinya.

"Kita nanti bisa melakukan intervensi melalui KUR. Misal petani mau beli sendiri traktor dan lainnya, nanti kita bantu melalui subsidi dan KUR," ujarnya.

Sementara Ketua Kelompok Tani Mukti Desa Wanasari Kaedi (46) mengaku sempat kaget saat harga gabah di bawah HPP, yakni sekitar Rp3.700 per kilogramnya, namun saat panen raya harga mulai stabil, dalam artian sesuai dengan HPP.

Baca juga: Mentan pastikan ketersediaan 11 pangan nasional jelang puasa

"Sekarang sudah Rp4.200, sudah stabil, tadinya sempat Rp3.700 per kilo," kata Kaedi.***1***

Pewarta : Khaerul Izan
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar