BI ingatkan masyarakat waspada peredaran uang palsu

id Bank Indonesia,BI ,BI Sumsel,perbankan,bank,uang palsu,upal

BI ingatkan masyarakat waspada peredaran uang palsu

Kepala Bank Indonesia Kantor Perwakilan Provinsi Sumatera Selatan, Hari Widodo. ANTARA/Dolly Rosana/am.

Palembang (ANTARA) - Bank Indonesia Kantor Perwakilan Provinsi Sumatera Selatan mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai peredaran uang palsu di periode Ramadhan hingga Lebaran 1442 Hijriah.

Kepala Bank Indonesia Provinsi Sumatera Selatan Hari Widodo di Palembang, Senin, mengatakan, peredaraan uang palsu (upal) kerap terjadi setiap menjelang Hari Raya.

“Untuk Januari-Maret 2021, BI menemukan 404 lembar. Secara kasat mata hampir sama persis dengan uang asli,” kata dia.

Kondisi Hari Raya ini dimanfaatkan oknum tidak bertanggungjawab untuk melakukan penipuan. Uang tersebut rata-rata pecahan Rp100.000 dan Rp50.000.

Untuk itu, BI selalu mengingatkan masyarakat untuk mengenali keaslian uang rupiah sehingga bisa membedakan uang asli dan palsu.

Walau tingkat peredarannya lebih sedikit dibandingkan periode yang sama dibandingkan tahun lalu.

“Mulai dengan 3D, dilihat, diraba, dan diterawang. Dengan langkah ini, peredaran uang palsu dapat dicegah," kata dia.

Selain 3D, juga ada 5J yakni, uang jangan dicoret, jangan distapler, jangan diremas, jangan dilipat dan jangan dibasahi.

Untuk mencegah adanya peredaran upal, Bank Indonesia mengingatkan warga untuk menukarkan uang ke bank. Saat ini BI sudah bekerja sama dengan 28 bank umum yang menyediakan 199 titik lokasi untuk penukaran uang.

“Penukaran uang lalukan di loket resmi perbankan guna mengurangi risiko uang palsu. Sebab jika di bank otomatis suplai uangnya berasal dari BI," kata Hari.

Baca juga: BI: Temuan uang palsu turun, seiring naiknya transaksi digitalisasi

Baca juga: DPD dukung Polri tumpas sindikat pembuat uang asing palsu

Baca juga: Polres Tangerang Selatan sita uang palsu Rp2,13 miliar

 

Pewarta : Dolly Rosana
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar