Pasar Tanah Abang masih terlihat ramai pada H-1 pelarangan mudik

id Tanah Abang,Pasar Tanah Abang,Satpol PP,COVID-19

Pasar Tanah Abang masih terlihat ramai pada H-1 pelarangan mudik

Kepadatan masih terjadi di sekitar Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (5/52021). (Antara/Ricky Prayoga)

Jakarta (ANTARA) - Pasar Tanah Abang pada H-1 menjelang pelarangan mudik tanggal 6-17 Mei masih terlihat ramai bahkan sampai ke bagian luar (trotoar) masih dipenuhi pedagang kaki lima.

Dari pantauan  Rabu, di trotoar Pasar Tanah Abang, Jalan Jatibaru Raya, di bawah skybridge, terlihat petugas Satpol PP sibuk meminta pedagang kaki lima (PKL) yang menempati trotoar untuk menutup lapak dan ada juga yang diminta menggeser barang jualannya agar tidak mengganggu pejalan kaki.

Baca juga: Mewaspadai klaster baju Lebaran

Sementara di Blok B Pasar Tanah Abang, terlihat juga keramaian masih terjadi terutama sekitar pukul 11.00 WIB-12.00 WIB, meski masih belum sepadat keramaian hari Sabtu dan Minggu.

Terkait dengan penertiban di trotoar Pasar Tanah Abang, Kepala Satpol PP Kecamatan Tanah Abang Budi Salamun menyatakan bahwa trotoar adalah hak pejalan kaki, sehingga pedagang juga harus mengetahui batas trotoar untuk tunanetra agar tidak ditempati untuk barang jualan.

Baca juga: Riza imbau belanja Lebaran tidak terpaku pada Tanah Abang

"Jika melebihi atau mengambil badan jalan, terpaksa kami ambil tindakan," kata Budi di lokasi, Rabu.

Meski demikian, setelah petugas pergi usai melakukan penindakan, para pedagang itu pun menggelar lagi barang dagangannya.

Budi sendiri mengaku, pihaknya sudah memberikan imbauan kepada pedagang untuk tidak berjualan di bahu jalan atau trotoar.

Untuk jumlah personel yang dikerahkan 600 orang personel gabungan TNI, Polri. Jika ditotal 1000 orang yang terdiri TNI, Polri.

"Untuk personel pol pp sektiar 600 total keseluruhan ya hampir seribu orang," tuturnya.
Situasi terkini di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (5/52021). (Antara/Ricky Prayoga)

Sebelumnya, waktu tutup Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat mengalami perubahan saat pelaksanaan pengendalian pengawasan protokol kesehatan.

Direktur Utama Perumda Pasar Jaya, Arief Nasrudin menyatakan waktu penutupan pasar dibagi menjadi dua kali yakni pukul 16.00 dan 17.00 WIB.

Baca juga: Pedagang Pasar Tanah Abang harapkan omzet tidak turun

"Toko yang berada di lantai ganjil diminta tutup pukul 16.00 WIB dan yang berada di lantai genap tutup pukul 17.00 WIB," kata Arief dalam keterangan tertulis, Senin (3/5).

Kata dia, hal tersebut guna mencegah terjadinya penumpukan keluar pengunjung secara bersamaan.

Selain itu, Arief mengimbau agar pengunjung tidak ada penumpukan pembeli di satu lokasi saja.

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar