Dua orang lagi kedapatan gunakan surat palsu bebas COVID-19 di Kapuas

id pelaku surat palsu bebas covid kapuas,polres kapuas,pos penyekatan kapuas,kalteng,palsukan bebas covid

Dua orang lagi kedapatan gunakan surat palsu bebas COVID-19 di Kapuas

Kedua pelaku MR dan AN yang diamankan Polres Kapuas, menggunakan surat palsu keterangan bebas COVID-19 di pos penyekatan arus mudik perbatasan Anjir km 12 Kecamatan Kapuas Timur, Kabupaten Kapuas, Kalteng, Kamis (6/5/2021. ANTARA/HO-Polres Kapuas

Kuala Kapuas (ANTARA) - Dua orang lagi pengguna surat palsu keterangan bebas COVID-19 ditangkap oleh petugas pengamanan pos penyekatan arus mudik perbatasan Anjir Km 12 Kecamatan Kapuas Timur, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah.

“Kedua pelaku berinisial MR dan AN sudah kami amankan di Mapolres Kapuas, beserta barang buktinya,” kata Kepala Satuan Reskrim Polres Kapuas AKP Kristanto Situmeang, di Kuala Kapuas, Sabtu.

Pelaku MR dan AN ditangkap petugas pada Kamis (6/5) sekitar pukul 21.00 WIB, pada saat petugas Kepolisian Resor Kapuas sedang melaksanakan tugas jaga pengamanan dan penyekatan di perbatasan dalam rangka antisipasi larangan mudik Hari Raya Idul Fitri 2021.

Penangkapan kedua pelaku tersebut, berawal pada saat MR dan AN melintas masing-masing menggunakan satu unit mobil truk di pos penyekatan arus mudik perbatasan. Saat diperiksa petugas, masing-masing pelaku mengeluarkan surat keterangan sehat yang menggunakan nama salah satu klinik yang ada di wilayah Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Setelah dilakukan pengecekan dan konfirmasi ke klinik yang mengeluarkan surat tersebut, diketahui pihak klinik tidak pernah menerbitkan surat keterangan swab test antigen yang digunakan oleh kedua pelaku MR dan AN tersebut.

“Surat keterangan tersebut palsu yang tidak benar atau yang dipalsukan untuk bisa melewati pos penyekatan arus mudik. Selanjutnya terlapor dan barang bukti diamankan ke Polres Kapuas guna proses lebih lanjut,” katanya pula.

Atas perbuatan kedua pelaku MR dan AN, polisi akan menjeratnya terkait tindak pidana pemalsuan surat atau dokumen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 263 ayat 1, 2 dan atau 268 ayat 1, dua juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

“Ancaman hukumannya untuk kedua orang tersebut, di atas enam tahun penjara,” demikian Kristanto Situmeang.

Masyarakat diimbau tidak menggunakan surat palsu keterangan bebas COVID-19. Selain melanggar hukum, tindakan tersebut juga akan merugikan diri sendiri.

Polres Kapuas sampai Sabtu (8/5) sudah menangkap sebanyak tujuh orang pelaku yang ditangkap pihaknya terkait menggunakan dan membuat surat keterangan palsu bebas COVID-19 untuk bisa lolos dari pemeriksaan pos penyekatan arus mudik perbatasan.

Dari tujuh pelaku yang diamankan pihaknya, satu orang pelaku merupakan pembuat surat keterangan palsu bebas COVID-19.
Baca juga: Polres Kapuas tangkap oknum perawat pembuat surat palsu bebas COVID-19
Baca juga: Polres tangkap pasangan suami istri pemalsu surat keterangan antigen

Pewarta : Kasriadi/All Ikhwan
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar