Sebagian umat Muslim di Jember dan Bondowoso shalat Id lebih awal

id warga jember lebaran lebih awal,shalat Id lebih awal di jember,warga jember dan bondowoso

Sebagian umat Muslim di Jember dan Bondowoso shalat Id lebih awal

Warga melaksanakan shalat Idul Fitri 1442 Hijriah di masjid yang berada di Pesantren Salafiyah Syafi'iyah di Desa Suger Kidul, Kecamatan Jelbuk, Kabupaten Jember, Rabu (12/5/2021). ANTARA/ Zumrotun Solichah.

Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Sebagian umat Muslim di Kabupaten Jember dan Bondowoso, Jawa Timur yang berada di sekitar Pondok Pesantren Mahfilud Dluror dan Pesantren Salafiyah Syafi'iyah melaksanakan shalat Idul Fitri 1442 Hijriah pada Rabu atau lebih awal dari yang ditetapkan pemerintah.

Pelaksanaan shalat Id di dua pesantren yang berada di Desa Suger Kidul, Kecamatan Jelbuk, Kabupaten Jember, menerapkan protokol kesehatan seperti menggunakan masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak, serta mendapat pengamanan yang ketat dari aparat kepolisian setempat.

"Kami sudah mengimbau kepada masyarakat untuk melaksanakan shalat Id di rumah, namun masyarakat tetap berbondong-bondong datang ke masjid melaksanakan shalat Idul Fitri," kata santri Pesantren Salafiyah Syafi'iyah Chofiwanto di Desa Suger Kidul.

Baca juga: Jemaah Tarekat Naqsabandiyah gelar Shalat Idul Fitri hari ini

Untuk itu, lanjut dia, pihak pesantren juga sudah mengantisipasi kedatangan jamaah dengan menyediakan tempat cuci tangan dan masker bagi jamaah yang lupa tidak membawanya.

"Kami tetap mengimbau jamaah untuk menerapkan protokol kesehatan selama menjalankan ibadah shalat Id karena saat ini masih pandemi COVID-19," ujarnya.

Sementara Pengasuh Pesantren Mahfilud Dluror KH Ali Wafa mengatakan santri dan warga di lingkungan pesantren sudah menjalankan ibadah puasa selama 30 hari karena memulai awal puasa 1 Ramadhan 1442 Hijriah sehari lebih dulu dari penetapan pemerintah.

"Pihak pesantren menetapkan Hari Raya Idul Ftri 1442 Hijriah pada 12 Mei 2021 berdasarkan kitab Nushatul Majaalis wa Muntahobul Nafaais dan metode itu diterapkan sejak tahun 1826, sehingga tidak menggunakan metode hisab dan rukyat," tuturnya.

Ia mengatakan warga dan alumni pesantren sangat menghargai perbedaan yang ada dan tetap hidup rukun dengan umat Muslim di sekitarnya, meskipun penetapan awal puasa dan Lebaran berbeda dengan pemerintah.

Kapolsek Jelbuk AKP Dwiko Sulistyo yang ada di lokasi pesantren mengatakan pihaknya memantau penerapan protokol kesehatan dalam pelaksanaan shalat Id yang dilaksanakan pesantren di Desa Suger Kidul tersebut.

"Kami sudah melakukan penyemprotan disinfektan di masjid yang akan digunakan shalat Id dan petugas juga membagikan masker bagi jamaah yang tidak membawa masker," katanya.

Ia mengatakan pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat yang melaksanakan shalat Id untuk menjaga jarak dan tetap mematuhi protokol kesehatan hingga shalat selesai.

Baca juga: Ribuan umat Islam di Nagan Raya Aceh sudah rayakan Idul Fitri
Baca juga: Enam desa Muslim di Pulau Ambon rayakan Idul Fitri lebih awal
Baca juga: Jamaah Naqshabandiyah Padang sudah merayakan Idul Fitri

 

Pewarta : Zumrotun Solichah
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar