Kominfo perluas inisiasi 48 Kota Cerdas di Indonesia

id Kementerian Komunikasi dan Informatika, Smart City, Kominfo, kota cerdas, IKN Baru, KPPN

Kominfo perluas inisiasi 48 Kota Cerdas di Indonesia

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate saat meninjau rencana lahan lokasi pembangunan Pusat Data Nasional di Kawasan Barelang, Kota Batam, Kepulauan Riau. (ANTARA/HO/Kementerian Komunikasi dan Informatika)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menggandeng para kepala daerah dari 48 wilayah untuk menginisisasi Kota Cerdas atau kerap dikenal sebagai Smart City di Indonesia.

Penandatanganan kesepakatan inisiasi Smart City itu dilakukan dengan para Kepala Daerah baik Wali Kota dan Bupati dari Kawasan Pariwisata Prioritas Nasional (KPPN) dan Kawasan Ibu Kota Negara (IKN) baru.

“Saat ini kami melanjutkan inisiasi gerakan menuju Smart City tersebut dengan memperluas pendampingan pengembangan kota cerdas di kawasan pariwisata prioritas nasional dan kawasan ibu kota negara baru, yang tentu perlu bersama-sama kita pastikan dan kita sukseskan,” kata Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Johnny G. Plate dalam keterangannya, Kamis.

Baca juga: Kominfo: Pembangunan PDN dorong efisiensi fiskal secara signifikan

Gerakan Smart City memang dicanangkan oleh Kementerian Kominfo sejak 2017 saat itu ada sekitar 100 kabupaten dan kota yang ikut dalam pencanangan program itu.

Melanjutkan gagasan kota yang terintegrasi, tahun ini lewat penandatanganan kesepakatan antara Kementerian Kominfo yang diwakili oleh Dirjen Aplikasi dan Informatika (Aptika) Kominfo Samuel A. Pangerapan dengan para kepala daerah di 48 kota dan kabupaten menjadi penanda kelanjutan program Smart City.

Ada pun program Kota Cerdas itu memiliki 6 pilar utama yaitu Smart Governance, Smart Branding, Smart Economy, Smart Living, Smart Society dan Smart Environment.

Tentunya langkah ini menguatkan Indonesia dalam langkah semakin memajukan sektor digital di Indonesia.

Inisisasi Smart City juga menjadi langkah Pemerintah Pusat untuk memberikan panduan bagi para pengelola Pemerintah Daerah mengoptimalisasikan penggunaan teknologi sehingga pelayanan kepada masyarakat semakin baik.

Hal itu berkaca dari data yang memaparkan pada 2021 penduduk dengan usia produktif di Indonesia sudah menggunakan ponsel pintar hampir sebanyak 98, 2 persen.

Data yang dihimpun oleh “We are Social” itu pun diinterpretasi oleh Johnny bahwa masyarakat di perkotaan saat ini sudah semakin mahir menggunakan layanan digital sehingga harus ada penyelerasan sistem yang dapat diakses segara digital untuk pemerintahan dan mempermudah pelayanan kepada masyarakat.

Kolaborasi menjadi hal yang diharapkan dapat terjadi dengan baik untuk menghadirkan layanan Kota Cerdas baik di lini pemerintah maupun dengan para masyarakat.

“Kerja kolaborasi, kerja sinergi bersama jajaran akademisi dan praktisi profesional. Seluruh instansi ini memiliki peran penting masing-masing untuk turut mendampingi, serta memberikan asistensi pemerintah daerah di 48 kabupaten kota dalam transformasinya menjadi kota cerdas berbasis digital,” kata Johnny.

Baca juga: Menkominfo ajak masyarakat pahami dasar gerakan Kebangkitan Nasional

Baca juga: Kominfo perkirakan perbaikan jaringan di Jayapura selesai Juni

Baca juga: Lebaran virtual demi kesehatan


Pewarta : Livia Kristianti
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar