Remaja masih merokok, Ketua DPRD Kota Bogor: Perda KTR belum efektif

id Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS),Dinas Kesehatan,Aktivis Anti Rokok,Perda KTR Kota Bogor,Ketua DPRD,Atang Trisnanto

Remaja masih merokok, Ketua DPRD Kota Bogor: Perda KTR belum efektif

Ketua DPRD Kota Bogor, Jawa Barat, Atang Trisnanto. ANTARA/Riza Harahap.

Bogor (ANTARA) - Ketua DPRD Kota, Jawa Barat, Bogor Atang Trisnanto menilai penerapan Peraturan Daerah Kota Bogor Nomor 10 tahun 2018 tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) masih belum efektif karena masih ditemukan ada remaja yang merokok.

"Langkah penerapan Perda KTR yang sudah berjalan baru pada penghapusan iklan luar rokok dan pembatasan 'display' rokok di toko dan minimarket. Itu juga masih perlu dimaksimalkan," katanya saat dihubungi di Bogor, Senin, menjelang peringatan Hari Tanpa Tembakau se-Dunia (HTTS) pada 31 Mei mendatang.

Menurut dia semangat Pemerintah Kota Bogor dalam mengampanyekan seruan bebas tembakau, terutama untuk anak-anak beberapa tahun lalu, perlu terus digelorakan.

Pemerintah Kota Bogor menggelorakan semangat "free smoke generation" ketika menghadapi dan menjadi tuan rumah Asia Pacific Cities Alliance for Tobacco Control (AP-CAT) ke-4 yang dihadiri kepala daerah dari 12 negara, di Kota Bogor pada September 2019.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini mengingatkan agar semangat bebas tembakau itu terus digelorakan, jangan hanya sebatas tataran seremonial saja.

"Perlu ada kesungguhan untuk menindaklanjutinya dalam program yang konkret, apalagi saat ini menghadapi pandemi COVID-19, yang utamanya menyerang paru-paru dan pernafasan," kata Atang yang saat mahasiswa menjadi Presiden Mahasiswa BEM KM IPB masa bakti 2001-2002 itu.

Ia juga mengingatkan Pemerintah Kota Bogor untuk melakukan upaya optimalisasi penerapan Perda KTR itu dengan beberapa langkah.

Pertama, memperbanyak fasilitas kawasan bebas merokok di ruang-ruang publik, terutama di sembilan kawasan tanpa rokok.

"Kalau ada larangan merokok di kawasan tersebut, perlu ada sarana untuk memfasilitasi warga agar tidak melakukan pelanggaran," katanya.

Kedua, perlu adanya program edukasi yang komprehensif dan berkesinambungan, baik untuk dewasa maupun untuk pelajar dan remaja.

"Hal ini bisa diintegrasikan dalam kurikulum pendidikan lokal khas Kota Bogor," katanya.

Ketiga, meningkatkan penegakan pelaksanaan Perda KTR dengan memberikan "reward" (penghargaan) dan "punishment" (hukuman) sesuai aturan yang diatur dalam Perda Kota Bogor Nomor 10 tahun 2018 tersebut, demikian Atang Trisnanto.

Baca juga: Pelajar Kota Bogor dukung Perda KTR

Baca juga: YLKI soroti hotel langgar KTR di Bogor

Baca juga: 20 kota dan kabupaten di Jabar dan Banten pelajari KTR di Kota Bogor

Baca juga: Gaprindo berharap agar Perda KTR Bogor dievaluasi menyeluruh

 

Pewarta : Riza Harahap
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar