Tim Kajian UU ITE bantah tak ada rekomendasi revisi

id Tim kajian, UU ITE, bantah, revisi, Kemenko Polhukam

Tim Kajian UU ITE bantah tak ada rekomendasi revisi

Ketua Tim Kajian Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), Sugeng Purnomo, (ANTARA/HO-Humas Kemenko Polhukam)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Tim Kajian Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) Sugeng Purnomo membantah pernyataan sejumlah pihak yang mengatakan pemerintah hanya akan membuat pedoman implementasi UU ITE dan tidak akan melakukan revisi.

Sugeng dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa, kembali menegaskan bahwa hasil kerja tim bentukan Menko Polhukam itu ada dua.

Pertama, revisi terbatas UU ITE, terutama pasal-pasal yang selama ini dinilai sebagai pasal karet. Kedua, pedoman implementasi UU ITE yang akan dituangkan dalam Surat Keputusan Bersama (SKB).

Tentang revisi terbatas UU ITE, Sugeng mengatakan bahwa pemerintah akan mereformulasi pasal yang mengatur tindak pidana dalam Pasal 27, 28, 29, dan 36 UU ITE.

Baca juga: Roy Suryo polisikan Lucky Alamsyah terkait UU ITE
Baca juga: Babak baru revisi UU ITE
Baca juga: Kominfo lakukan antisipasi persebaran data pribadi


Reformulasi pasal dilakukan salah satunya karena putusan MK terkait pasal 27 ayat 3 dan pasal 28 ayat 2 UU ITE.

"Pasal 27 nantinya akan dijabarkan dalam tindak pidana menyerang kehormatan/nama baik dan fitnah, termasuk diatur tentang dihapusnya pidana apabila hal itu dilakukan demi kepentingan umum atau terpaksa untuk membela diri," jelas Sugeng.

Menurut dia, pasal 36 akan direvisi untuk mempertegas apa yang dimaksud dengan kerugian, dan sifatnya hanya kerugian materiil sebagai akibat langsung dan hanya dibatasi dalam pasal 30 hingga 34.

Kemudian, kata Sugeng, akan ada penambahan pasal baru, pasal 45 C, yang akan mengatur pemberitaan bohong yang menimbulkan keonaran.

Karena selama ini UU ITE hanya mengatur ketentuan tindak pidana pemberitaan bohong terkait konsumen transaksi elektronik sebagaimana termuat dalam Pasal 28 ayat 1 UU ITE.

"Keonaran yang dimaksud disini terjadi di ruang fisik/nyata dan bukan di ruang digital/maya," ujarnya.

Selanjutnya, Kemenkominfo dan Kemenkumham akan menjadi leading sector. Kemenkumham akan memproses usulan revisi masuk dalam perubahan prolegnas prioritas pada Juni 2021.

"Ini sudah disepakati menjadi prioritas untuk diusulkan dan tugas Kemenkumham menyampaikan kepada DPR," kata Deputi Bidang Hukum dan HAM Kemenko Polhukam ini.

Kedua, adalah SKB antara Menkominfo, Kapolri, dan Jaksa Agung tentang Pedoman Implementasi UU ITE

SKB akan menjadi pedoman penanganan kasus pelanggaran Pasal 27, 28, 29, dan 36 UU No.11/2008 tentang ITE yang telah diubah melalui UU No.16/2019. Pedoman ini disusun agar ada pemahaman yang sama dan tidak multi tafsir di kalangan aparat penegak hukum.

“Setelah ditandatangani, SKB akan disosialisasikan kepada aparat penegak hukum, yaitu Kemenkominfo, Kepolisian dan Kejaksaan. Kemenko Polhukam akan memfasilitasi sosialisasi, agar tidak ada lagi multitafsir dan penegakan hukum yang diskriminatif di lapangan," papar Sugeng.

Pedoman implementasi yang berbentuk SKB akan menjadi pegangan bagi aparat penegak hukum karena tahapan untuk melakukan revisi membutuhkan waktu yang tidak singkat.

Pada prinsipnya, tambah dia, UU ITE diterapkan dengan prinsip penegakan hukum dilakukan sebagai upaya terakhir (ultimum remidium), sehingga kepolisian dan kejaksaan diminta mengedepankan aspek keadilan restoratif.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar