Saham Asia diduga akan reli untuk pekan ke-3, fokus data pekerjaan AS

id Saham Asia,data pekerjaan AS,indeks dolar,harga minyak,harga emas

Saham Asia diduga akan reli untuk pekan ke-3, fokus data pekerjaan AS

Ilustrasi - Seorang wanita yang memakai masker sebagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran Covid-19 berjalan melewati papan elektronik yang menunjukkan nilai tukar mata uang di sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo. Saham Tokyo berakhir lebih tinggi karena keuntungan di pasar Asia lainnya dan ekspektasi untuk pemulihan ekonomi AS setelah Kongres meloloskan paket bantuan virus corona senilai $ 1,9 triliun. ANTARA/James Matsumoto / SOPA Images/Si via Reuters Connect/pri.

Sydney (ANTARA) - Saham-saham Asia naik tipis pada awal perdagangan Senin pagi, diperkirakan akan memperpanjang reli baru-baru ini ke pekan ketiga berturut-turut jika angka pekerjaan AS menunjukkan kebangkitan yang diharapkan dalam perekrutan pada Mei dan mempertahankan pemulihan global tetap pada jalurnya.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang sedikit menguat, setelah reli 2,2 persen minggu lalu. Sementara itu, indeks Nikkei Jepang datar, dan indeks acuan Australia menguat 0,2 persen ke puncak baru sepanjang masa.

Pasar di AS dan Inggris pada Senin ditutup untuk liburan, tetapi kontrak berjangka masih diperdagangkan di Asia dengan Nasdaq naik 0,2 persen dan S&P 500 naik 0,1 persen.

Baca juga: Pasar saham Asia berhati-hati jelang laporan inflasi AS, Bitcoin jatuh

Peristiwa penting minggu ini adalah laporan data penggajian AS pada Jumat (4/6/2021) dengan median rata-rata di 650.000 tetapi hasilnya tidak pasti setelah kenaikan 266.000 yang sangat lemah pada April. Angka April itu mendekati 750.000 lebih rendah dari perkiraan, "kehilangan" terbesar dalam sejarah laporan tersebut.

Ekonom NatWest Market, Kevin Cummins mencatat bahwa sekalipun dengan kenaikan sekitar 550.000 total gaji (payrolls) masih akan menjadi 7,7 juta di bawah level Februari 2020.

“Pasar tenaga kerja dianggap masih jauh dari pemulihan,” tambahnya. "Menurut pendapat kami, data tersebut tidak mungkin meyakinkan Ketua Fed Powell bahwa kemajuan telah cukup substansial untuk mulai menandakan tapering (pengurangan pembelian obligasi)."

Baca juga: IHSG ditutup menguat, di tengah pelemahan mayoritas bursa saham Asia

Federal Reserve akan bertemu berikutnya pada 16 Juni dan minggu ini akan menjadi kesempatan terakhir bagi para anggotanya untuk membicarakan kebijakan sebelum periode blackout dimulai pada 5 Juni.

Sejauh ini, investor telah percaya pada kata-kata The Fed bahwa pasar tenaga kerja perlu lebih meningkat sebelum berbicara tentang tapering. Itu membantu imbal hasil pada obligasi pemerintah 10-tahun AS turun menjadi 1,58 persen pada Jumat (28/5/2021) bahkan ketika data tentang inflasi inti melampaui perkiraan.

Kinerja ekonomi Amerika Serikat yang lebih baik memiliki kelemahan karena telah memperlebar defisit perdagangan negara itu secara tajam dan menambah kebutuhannya akan pendanaan asing untuk kekurangan anggaran yang sudah sangat besar.

“Perekonomian AS akan menghadapi periode defisit fiskal yang tinggi dan peningkatan tingkat utang di masa mendatang, memastikan bahwa risiko 'defisit ganda' untuk dolar AS akan tetap menjadi fitur lanskap pasar untuk tahun-tahun mendatang,” kata Ray Attrill, kepala strategi FX di NAB.

Baca juga: Saham Hong Kong ditutup datar, catat minggu terbaik lebih dari 3 bulan

Indeks dolar berdiri di 90,062, mendekati level terendah lima bulan. Euro stabil di 1,2190 dolar AS, hanya turun dari level tertinggi empat bulan di 1,2266 dolar AS yang dicapai minggu lalu.

Dolar telah bernasib lebih baik terhadap yen Jepang karena investor meminjam mata uang dengan harga super rendah untuk membeli aset dengan imbal hasil lebih tinggi. Dolar terakhir di 109,93 yen setelah menyentuh level tertinggi dua bulan di 110,19 pada pekan lalu.

Yuan China telah naik 1,7 persen sejauh Mei ini untuk diperdagangkan pada level tertinggi tiga tahun dan menembus level psikologis penting 6,4 per dolar.

Kekhawatiran tentang inflasi global dan volatilitas ekstrim dalam mata uang kripto telah menjadi anugerah bagi emas yang bertahan di 1.903 dolar AS, setelah mencapai level tertinggi empat bulan di 1.1912 dolar AS minggu lalu.

Harga minyak menguat setelah naik lebih dari 5,0 persen pekan lalu untuk mencapai penutupan tertinggi dua tahun, karena ekspektasi rebound dalam permintaan global melebihi kekhawatiran tentang lebih banyak pasokan dari Iran setelah sanksi dicabut.

Semua mata akan tertuju pada OPEC minggu ini ketika mereka meninjau perjanjian pasokannya, dan setiap petunjuk peningkatan produksi dapat menekan harga.

Brent naik 21 sen menjadi 68,93 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS naik 26 sen menjadi diperdagangkan di 66,58 dolar AS.

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar