Anak didik Lapas Palu meriahkan Hari Pancasila dengan permainan rakyat

id lapas anak,pembinaan anak,hari lahir pancasila

Anak didik Lapas Palu meriahkan Hari Pancasila dengan permainan rakyat

Sejumlah anak didik pemasyarakatan ikut lomba permainan tradisional sendok kelereng dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila 2021 di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas II Palu, Selasa (1-6-2021). ANTARA/Rangga Musabar ​​​​

Palu (ANTARA) - Sejumlah anak didik pemasyarakatan di Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas II Palu, Sulawesi Tengah, ikut lomba permainan tradisional terompah.

Terompah merupakan salah satu permainan tradisional yang dilombakan oleh LPKA Palu kepada anak didik pemasyarakatan dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila 2021, Selasa (1/6).

Tidak hanya lomba terompah, LPKA Palu juga mengadakan lomba sendok kelereng, main sarung, dan sepak takraw.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Sulawesi Tengah Lilik Sujandi mengatakan bahwa pihaknya pada Hari Lahir Pancasila tahun ini mengangkat tema Hore! Aku Anak Pancasila.

Baca juga: Menkumham kunjungi lapas anak di Palu

Lilik Sujandi menjelaskan bahwa kegiatan tersebut untuk memupuk rasa nasionalisme anak didik pemasyarakatan yang saat ini sedang menjalani masa hukuman.

Dikatakan pula bahwa mereka juga diberikan pendidikan dasar sehingga tidak putus sekolah meskipun menjalani masa hukuman.

Dalam pelaksanaan pendidikan dasar tersebut, pihaknya bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Kota Palu.

"Setelah mereka keluar dari sini, betul-betul memiliki kapasitas sebagai anak yang berprestasi," katanya.

Seusai membuka lomba permainan tradisional antaranak didik pemasyarakatan, Wali Kota Palu Hadianto Rasyid mengatakan bahwa pemkot setempat akan memberikan perhatian kepada mereka dari segi pemenuhan hak pendidikannya.

"Mereka ini anak-anak kita, kami akan memberikan perhatian yang baik kepada mereka agar keluar dari LPKA Palu ini kembali ke jalan yang baik," tuturnya.

Baca juga: LP Anak Kendari dorong binaan pandai daur ulang sampah plastik

Pemkot setempat akan membantu terkait dengan penyediaan fasilitas di LPKA Palu sebagai sarana pendukung untuk pembinaan.

"Kami akan membantu melengkapi beberapa fasilitas yang ada," katanya menegaskan.

Lilik Sujandi menambahkan bahwa anak didik pemasyarakatan yang menghuni LPKA Palu sebanyak 42 orang dengan total 6 unit kamar hunian.

Pewarta : Rangga Musabar
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar