Gandeng Balai Bahasa DIY, Bantul lestarikan sastra Indonesia-Jawa

id Pelestarian bahasa dan sastra,Balai Bahasa DIY,Pemkab Bantul

Gandeng Balai Bahasa DIY, Bantul lestarikan sastra Indonesia-Jawa

Kegiatan FGD tentang Pengembangan, Pembinaan dan Perlindungan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Jawa di gedung Pemkab Bantul, DIY. Kamis (3/6/2021) (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkab Bantul)

Bantul (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) bersama Balai Bahasa DIY mengadakan Focus Group Discussion (FGD) tentang Pengembangan, Pembinaan dan Perlindungan Bahasa dan Sastra Indonesia dan Jawa sebagai upaya melestarikan dan membudayakan bahasa dan sastra di daerah ini.

Kepala Balai Bahasa DIY Imam Budi Utomo disela FGD di Bantul, Kamis, mengatakan, saat ini keberadaan bahasa bukan hanya sebagai alat komunikasi saja.

Namun, menurut dia,  saat ini bisa digunakan sebagai alat pemersatu bangsa dan bahasa ini juga dapat digunakan sebagai identitas dari suatu negara.

"Kita harus bangga dan bersyukur kepada Tuhan karena kita diberikan sebuah bahasa persatuan yaitu Bahasa Indonesia, bahkan jauh sebelum Indonesia merdeka bahasa indonesia sudah dicetuskan sebagai bahasa negara," kata Budi Utomo.

Sementara itu, Wakil Bupati Bantul Joko B Purnomo menyambut baik dan mengapresiasi kegiatan FGD bahasa dan sastra, karena pelaksanaan kegiatan ini adalah salah satu bentuk rasa nasionalisme yang perlu ditumbuhkan di semua lini masyarakat.

"Diharapkan dengan acara ini akan dapat memberikan motivasi tersendiri untuk mengubah perilaku dan mewujudkan kesepahaman bersama di setiap organisasi perangkat daerah (OPD) dan sekolah terhadap penegakan tata kelola berbahasa," katanya.

Wabup Bantul juga berharap melalui forum ini masyarakat Bantul terutama generasi mudanya semakin cinta dengan Bahasa Indonesia dan Bahasa Jawa.

Ia mengatakan bahwa pembinaan, pengembangan dan perlindungan terhadap bahasa Indonesia dan juga bahasa jawa adalah tanggung jawab bersama.

"Pengembangan bahasa dan sastra bukan hanya menjadi tanggung jawab para ahli bahasa atau Balai Bahasa saja, tetapi semua pihak," demikian Joko B Purnomo.

Baca juga: Anak-anak diajak nikmati sastra di Hari Bersastra Yogya

Baca juga: Sultan berharap pembelajaran Bahasa Jawa dengan memanfaatkan ICT

Baca juga: Penyair Yogyakarta Gelar Malam Sastra Malioboro


Baca juga: Kemendikbud: sastra produk peradaban yang tidak dapat dipagari

Pewarta : Hery Sidik
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar