Tsitsipas dapat kabar duka beberapa menit sebelum final French Open

id stefanos tsitsipas,french open,roland garros,tenis

Tsitsipas dapat kabar duka beberapa menit sebelum final French Open

Petenis Yunani Stefanos Tsitsipas mengembalikan bola ke arah lawannya petenis Serbia Novak Djokovic dalam laga final Prancis Terbuka di oland Garros, Paris, Prancis, Minggu (13/6/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Sarah Meyssonnier/foc.

Jakarta (ANTARA) - Bintang tenis Yunani Stefanos Tsitsipas mengaku mendapatkan kabar duka mengenai kematian neneknya beberapa menit sebelum menderita kekalahan pada laga final French Open dari Novak Djokovic di Roland Garros, Minggu (13/6).

Dalam sebuah posting di akun Instagram pribadinya Senin, petenis berusia 22 tahun itu mendedikasikan final Grand Slam pertamanya untuk sang nenek, setelah Djokovic membalikkan defisit dua set untuk menang 6-7 (6/8), 2-6, 6-3, 6 -2, 6-4 dan mengamankan gelar Grand Slam ke-19nya.

"Lima menit sebelum memasuki lapangan, nenek tercinta saya kalah dalam perjuangannya untuk bertahan hidup. Seorang wanita bijak yang imannya kuat, dengan kebaikan hatinya yang selalu ingin memberi tidak dapat dibandingkan dengan manusia lain yang pernah saya temui," tulis Tsitsipas untuk mendiang nenek dari pihak ayahnya.”

“Rasanya akan lebih baik jika ada banyak orang seperti dia di dunia ini. Karena orang-orang seperti dia bisa membuat Anda menjadi hidup. Mereka membuat Anda bermimpi.”

Baca juga: Tundukkan Tsitsipas, Djokovic sabet gelar French Open keduanya
Baca juga: Tsitsipas berharap lain kali tak lagi berpredikat nyaris juara


Tsitsipas secara luas dipandang sebagai pewaris alami "Tiga Besar" jagoan tenis, yakni Novak Djokovic, Roger Federer dan Rafael Nadal. Namun setelah menerima kabar duka tersebut, Tsitsipas mengatakan ada hal yang lebih penting dalam hidup daripada memenangkan trofi.

"Hidup bukan tentang menang atau kalah. Ini tentang menikmati setiap momen dalam hidup, apakah itu sendirian atau bersama orang lain," tutur Tsitsipas seperti dikutip AFP, Senin.

"Menjalani hidup yang bermakna tanpa kesengsaraan dan kehinaan. Mengangkat trofi dan merayakan kemenangan adalah sesuatu, tapi bukan segalanya,” ungkapnya.

Baca juga: Kiprah dominan "Tiga Besar" dalam Grand Slam putra
Baca juga: Juara tunggal putra French Open dari masa ke masa
Baca juga: Krejcikova sapu bersih gelar tunggal-ganda di French Open 2021


Pewarta : Rr. Cornea Khairany
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar