Dinkes Tulungagung pastikan gangguan kulit warga akibat antraks

id antraks tulungagung,warga tulungagung terpapar antraks,penularan antraks, antraks menular pada manusia

Dinkes Tulungagung pastikan gangguan kulit warga akibat antraks

Petugas menunjukkan foto infeksi kulit yang menyerang warga pascakematian 26 ekor sapi akibat bakteri antraks di Desa Sidomulyo, Kecamatan Pagerwojo, Tulungagung, Jawa Timur, Selasa (8/6/2021). ANTARA/Destyan Sujarwoko

Tulungagung, Jatim (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur memastikan gangguan kulit yang dialami warga Sidomulyo, Kecamatan Pagerwojo adalah akibat terpapar bakteri antraks yang berasal dari ternak sapi mereka yang lebih dulu mati akibat penyakit yang sama.

"Hasil uji serologi, dari tujuh sampel (serum darah) yang kami kirim, tiga serum di antaranya positif antraks, sisanya negatif antraks" kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung dr. Kasil Rokhmad didampingi Kabid Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Didik Eka di Tulungagung, Selasa.

Atas hasil uji empat sampel serum yang negatif ini, Didik menyatakan tidak berani menyimpulkan bahwa hasil laboratorium itu mengindikasikan penderita atau warga yang diambil sampelnya negatif antraks.

Ia menjelaskan, pada tiga sampel serum yang positif, ini menunjukkan serum mendeteksi adanya antibodi melawan antraks di dalam tubuh orang tersebut.

"Terus yang lain bagaimana ?, untuk yang negatif ini kemungkinan karena pengambilan sampel yang kami lakukan terlalu dini sehingga belum terbentuk antibodi. Atau bisa juga memang sudah lewat terlalu lama," terangnya.

Baca juga: Disnak Tulungagung gelar vaksinasi ternak sapi antisipasi antraks
Baca juga: Enam warga Sidomulyo Tulungagung terpapar antraks berangsur sembuh


Sementara untuk dua sampel luka yang dikirim Dinkes Tulungagung ke Balai Besar Veteriner Wates Yogyakarta, satu dia antaranya juga dinyatakan positif antraks.

Untuk satu sampel yang dinyatakan sembuh, Didik menjelaskan kemungkinan bakteri tidak terdeteksi bisa terjadi jika luka telah diobati sehingga bakteri antraks juga tidak terdeteksi.

Dengan hasil itu Didik menyimpulkan antraks yang sebelumnya menyerang hewan ternak warga telah menular ke manusia. Langkah mitigasi kesehatan pun segera dilakukan. Salah satunya adalah dengan melakukan tracing sekaligus vaksinasi dan pengobatan bagi yang mengalami gejala sakit kulit.

Proses pengobatan dan imunisasi masal dilakukan tim Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Dinkes Tulungagung dibantu dokter spesialis kulit RSUD dr. Iskak pada Kamis (9/6).

Ada hampir seratusan warga Desa Sidomulyo dan sekitarnya dilakukan vaksinasi, dan hasil sementara total ada beberapa yang positif antraks. 

Baca juga: Pemkab Kediri berlakukan SKKH hewan untuk cegah antraks
Baca juga: Disnak Tulungagung dirikan posko gabungan pantau antraks
Baca juga: Enam warga alami gejala kulit melepuh, diduga penyakit antraks

Pewarta : Destyan H. Sujarwoko
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar