16 pegawai PN Semarang dilaporkan positif COVID-19

id ASN semarang covid,semarng covid

16 pegawai PN Semarang dilaporkan positif COVID-19

Petugas medis melakukan tes usap (swab) COVID-19 terhadap seorang pegawai ASN Pemkot Semarang di Balai Kota Semarang, Jawa Tengah, Kamis (11/6/2020). ANTARA FOTO/Aji Styawan/nz (ANTARA FOTO/AJI STYAWAN)

Semarang (ANTARA) - Sebanyak 16 pegawai Pengadilan Negeri (PN) Semarang, Jawa Tengah, yang terdiri dari hakim dan ASN di lingkungan lembaga peradilan tersebut, dilaporkan positif COVID-19.

"Ada 16 orang tanpa gejala (OTG)," kata juru bicara PN Semarang Eko Budi Supriyanto di Semarang, Kamis.

Atas kondisi tersebut, kata dia, Ketua PN Semarang telah menerbitkan surat keputusan yang berisi arahan bagi para pegawai.

Menurut dia, ketua pengadilan memerintahkan seluruh hakim dan pegawai melaksanakan kerja dari rumah atau "wotk from home" (WFH) mulai 17 hingga 22 Juni 2021.

"Selama para pegawai melaksanakan WFH, akan dilakukan penyemprotan disinfektan di seluruh ruangan kantor," katanya.

Baca juga: Angka positif COVID-19 Kota Semarang tembus 1.000 orang

Baca juga: Ada yang 100 persen, Wali Kota: Banyak RS di Semarang sudah penuh


Meski para hakim dan pegawai menjalani WFH, kata dia, berbagai upaya hukum yang diajukan oleh para pencari keadilan tetap harus diterima, sepanjang keadaannya mendesak.

Selain itu, lanjut dia, persidangan yang tidak bisa ditunda tetap bisa digelar sebagaimana mestinya.

"Dalam kondisi prihatin ini tidak boleh patah semangat. Harus tetap semangat agar sistem tetap berjalan dan harapan masyarakat terhadap lembaga peradilan ini tetap terpenuhi," katanya.

Para pegawai PN, kata dia, juga selalu diingatkan untuk tetap disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan.

Baca juga: 20 ASN positif COVID-19, Pemkot Semarang atur ulang tata kerja pegawai

Baca juga: Pemkot Semarang perketat aturan pembatasan kegiatan masyarakat


Pewarta : Immanuel Citra Senjaya
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar