Kapolri minta perkuat 3T di Kudus

id Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, mabes polri, vaksinasi di kudus, jawa tengah, panglina TNI Marsekal Hadi Tjahjanto

Kapolri minta perkuat 3T di Kudus

Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo memberikan arahan dalam peninjauan vaksinasi di Pabrik Tekstil Kudus, Jawa Tengah, Kamis (17/6/2021). ANTARA/HO-Divisi Humas Polri

Jakarta (ANTARA) - Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo meminta aparat dan pemerintah daerah, termasuk Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, memperkuat 3T (testing, tracing, dan treatment) guna menekan kasus positif COVID-19.

"Selanjutnya, bagaimana melakukan penguatan testing dan tracing karena orang tanpa gejala justru yang berisiko," kata Kapolri ketika meninjau vaksinasi bagi karyawan tekstil di Kudus, Kamis.

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis, disebutkan bahwa Kapolri bersama Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto melanjutkan kunjungan kerja ke Kudus usai meninjau vaksinasi di Kota Bandung, Jawa Barat.

Vaksinasi bagi karyawan tekstil di Kudus diikuti 1.300 peserta. Vaksinasi ini bagian dari program 1 juta vaksin COVID-19 per hari yang dicanangkan oleh Presiden RI Joko Widodo.

Dalam upaya pengendalian COVID-19 di Tanah Air, Kapolri berharap peran aktif masyarakat untuk menyosialisasikan program vaksinasi yang tengah digalakkan oleh Pemerintah.

Di samping itu, mantan Kabareskrim Polri ini meminta instansi terkait memaksimalkan PPKM mikro dengan mengurangi mobilitas masyarakat dalam upaya menekan laju penularan COVID-19.

Baca juga: Panglima TNI: Tekan COVID-19 di Kudus dengan percepatan vaksinasi

Mantan Kapolda Banten itu menekankan bahwa pengendalian COVID-19 perlu kerja sama kuat setiap unsur yang ada.

Kapolri berpesan agar pemerintah setempat menyiapkan tempat isolasi mandiri terpusat dan memadai dalam membantu masyarakat sembuh dari COVID-19.

"Dalam isolasi terpusat, ada tenaga kesehatan dan obat-obatan sehingga mudah," kata Sigit.

Selain meninjau pelaksanaan vaksinasi, Panglima TNI dan Kapolri juga melakukan inspeksi mendadak dalam pelaksanaan PPKM mikro di Kecamatan Bae, Kudus.

Saat melakukan sidak, keduanya berdialog dengan bhabinkamtibmas wilayah setempat bernama Aiptu Basirun dan Babinsa Serda Dahlan serta dokter puskesmas.

Kapolri dan Panglima mengapresiasi personel itu yang menjadi ujung tombak pengendalian COVID-19 di Kecamatan Bea karena mampu menjabarkan data penanganan COVID-19 di wilayahnya.

Untuk itu, Kapolri memberikan penghargaan berupa sekolah alih golongan (SAG) kepada Aiptu Basirun.

"Hal itu mengingat PPKM mikro di Desa Bae bisa dijadikan sebagai model PPKM mikro di 61 desa di Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus," kata Kapolri.

Baca juga: PT Pura Kudus targetkan vaksinasi COVID-19 14.000 karyawan tuntas Juni

Baca juga: Anggota DPR sulap pesantren jadi RS Darurat COVID-19 di Kudus

Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar