Merawat Labuan Bajo menuju destinasi wisata premium

id Labuan Bajo,Manggarai Barat,NTT,Gernas BBI,wisata premium

Merawat Labuan Bajo menuju destinasi wisata premium

Pemandangan Kota Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, yang tampak dari kawasan wisata Puncak Waringin, Kamis (17/6/2021). ANTARA/Aloysius Lewokeda

Labuan Bajo (ANTARA) - Suasana meriah mewarnai kawasan Puncak Waringin di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, pada puncak acara Road To Kilau Pertama Digital Flobamora, sebagai Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) di Provinsi Nusa Tenggara Timur, 18 Juni 2021.

Pagi itu, ratusan orang dari kalangan pejabat pemerintah pusat hingga daerah beserta jajaran, pimpinan perusahaan, hingga para pelaku UMKM memadati gedung Rumah Kreatif BUMN di Puncak Waringin dengan menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 secara ketat.

Setiap tamu yang datang tampak memakai masker, mencuci tangan, dan menjalani pemeriksaan suhu tubuh sebelum duduk di kursi yang telah ditata dengan jarak tertentu.

Kawasan Puncak Waringin yang ditata menjadi salah satu penyangga destinasi unggulan Taman Nasional Komodo mulai dimanfaatkan untuk mendukung acara besar maupun untuk kunjungan wisatawan.

Selain pembangunan Rumah Kreatif BUMN, beberapa fasilitas umum lain juga ditata seperti trotoar, lampu jalan, ruang publik, hingga pohon-pohon yang ditanam dengan rapih di sisi jalanan.

Dari kawasan Puncak Waringin ini, pengunjung bisa menikmati pemandangan sebagian Kota Labuan Bajo serta keindahan alam laut dan gugusan pulau-pulau kecil di sekitar.
Baca juga: Pameran virtual Flobaroma memudahkan belanja produk UMKM

Tak sedikit pula pengunjung yang datang pada sore hari untuk berburu golden sunset di kota yang berada di wilayah paling barat Pulau Flores ini.

Wajah Puncak Waringin yang telah didandani ini juga menjadi daya tarik tersendiri bagi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan saat menghadiri langsung acara puncak Road To Kilau Permata Flobamora (sebutan untuk gugusan pulau-pulau besar di NTT mencakup Flores, Sumba Timor Alor).

"Saya terus terang berada di Puncak Waringin ini karena beberapa tahun lalu kita datang ke sini, ini daerah tak jelas, tetapi hari ini diubah Pemerintah menjadi indah seperti ini" kata Menko Maritim.

Penataan kawasan Puncak Waringin ini, kata Luhut merupakan capaian yang luar biasa dan sejalan dengan perintah Presiden Joko Widodo.

Luhut pun mengamanatkan kepada Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat agar memelihara kawasan tersebut menjaga kebersihan karena menjadi tujuan wisata yang bagus.
Baca juga: Menkominfo: Labuan Bajo dipersiapkan untuk pre-event pertemuan G20

Perubahan

Selain Puncak Waringin, pemerintah juga membangun berbagai fasilitas pendukung untuk mengubah Labuan Bajo menuju daerah tujuan wisata berkelas premium.

Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) mencatat terdapat lima kawasan wisata di dalam kota Labuan Bajo yang saat ini sedang dibangun selain Puncak Waringin yakni Batu Cermin, Water Front City, serta fasilitas di Pulau Rinca dan beberapa penataan seperti pemindahan pelabuhan peti kemas.

Penataan kawasan wisata ini dimulai sejak 2019 atau sebelum pandemi COVID-19 dan direncanakan akan tuntas pada 2021.

"Beberapa kawasan sudah selesai dibangun dan sisanya masih dalam progres di lapangan," kata Direktur Utama BPOLBF Shana Fatina.
Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina saat wawancara bersama Antara di kawasan wisata Puncak Waringin, Kamis (17/6/2021). (ANTARA/Aloysius Lewokeda)


Seiring dengan penataan kawasan ini, kata dia maka setelah pandemi berakhir, wisatawan dapat menikmati wajah baru Labuan Bajo yang lebih segar dan tertata rapih.

Pembangunan ini diyakini akan mendongkrak pertumbuhan pariwisata di Labuan Bajo yang terkenal memiliki destinasi unggulan Taman Nasional Komodo pascapandemi COVID-19.

"Dan tentunya wisatawan akan disuguhkan dengan wajah baru Labuan Bajo yang membuat pengalaman wisata mereka lebih bermakna," katanya.

Di sisi lain, perubahan wajah kota Labuan Bajo dirasakan wisatawan yang berkunjung terutama penanganan masalah sampah.

Gabriel (31), seorang wisatawan domestik yang berkunjung untuk kedua kalinya ke Labuan Bajo menuturkan bahwa kota tersebut sudah mulai tampak lebih bersih dan rapih dibandingkan dengan pada tahun sebelumnya.

Beberapa sisi kota yang sebelumnya tidak elok dipandang karena dipenuhi sampah, kata dia kini sudah mulai bersih serta tempat sampah yang semakin banyak tersedia.

"Jadi sudah lebih nyaman, hanya memang harus betul-betul lebih bersih lagi, terutama juga sampah di pinggir pantai," katanya.
Baca juga: Luhut minta Pemkab Manggarai Barat pelihara aset di Puncak Waringin

Harus dirawat

Menteri Luhut beberapa kali menekankan pentingnya merawat berbagai fasilitas yang telah dibangun Pemerintah di Labuan Bajo.

Tak hanya berkaitan dengan infrastruktur, namun juga pohon-pohon di sisi jalanan kota yang telah ditanam untuk menambah keasrian kota juga harus dirawat dengan baik.

Luhut menyarankan Bupati Manggarai Barat agar mengajak masyarakat sekitar untuk turut berperan untuk menyiram pohon-pohon tersebut setiap pagi dan sore agar bisa bertumbuh dengan baik.

"Kalau pohonnya mati pemda segera ganti, jangan dibiarkan mati nanti tidak jalan lagi," kata Luhut.
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan saat memberikan sambutan dalam acara puncak Road To Kilau Permata Digital Flobamora sebagai bagian dari Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia yang dipusatkan di kawasan wisata Puncak Waringin, Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Jumat (18/6/2021). (ANTARA/Aloysius Lewokeda)


Selain kawasan wisata seperti Puncak Waringin dan lainnya namun pada fasilitas vital seperti bandar udara dan pelabuhan laut juga harus dijaga secara baik agar Labuan Bajo semakin menarik dikunjungi.

"Jadi saya titip pak bupati (Bupati Manggarai Barat Edistasius Endi) agar ini dijaga. Kita kadang-kadang gampang membangun namun susah merawat," kata Luhut.

Sementara itu, Bupati Edistatus Endi memastikan pemerintahannya tetap mengisi peran pembangunan Labuan Bajo menuju kawasan wisata super premium dengan dukungan penuh dari pemerintah pusat.

Selain penataan infrastruktur, kata dia, beberapa aspek pembangunan lain yang menjadi prioritas yakni air bersih dan penanganan sampah. Ia pun sering kali turun langsung ke lapangan memantau pekerjaan pembersihan sampah di wilayah pantai dan sekitarnya.

Bagi Bupati, ditetapkannya Labuan Bajo sebagai destinasi wisata super premium merupakan peluang sekaligus tantangan untuk menuju kesejahteraan bersama.

Berbagai elemen diharapkan agar turut menjaga dan merawat hasil pembangunan yang ada maupun mengisi berbagai sektor pembangunan untuk mempercepat kemajuan Manggarai Barat sebagai salah satu daerah wisata premium di Tanah Air.

Baca juga: Menkominfo optimis pariwisata Labuan Bajo akan terjadi lompatan
Baca juga: Gernas BBI perkuat "branding" artisan lokal melalui platform digital

 

Pewarta : Aloysius Lewokeda
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar