JK: Serahkan kepada pemerintah soal kebijakan vaksinasi berbayar

id jusuf kalla, vaksinasi berbayar, vaksin gotong royong

JK: Serahkan kepada pemerintah soal kebijakan vaksinasi berbayar

Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) Pusat Jusuf Kalla (kiri) bersama Sekjen PMI Sudirman Said saat meninjau vaksinasi COVID-19 di Kantor PMI Pusat, Jakarta, Senin (12/7/2021). ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna/aa.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) Pusat Jusuf Kalla menyerahkan keputusan rencana vaksinasi individu berbayar kepada pemerintah dengan mempertimbangkan kuota jumlah vaksin berbayar yang lebih kecil dibandingkan program vaksinasi COVID-19 gratis.

“Kalau (vaksin) Gotong Royong tentu kita serahkan sendiri kepada pemerintah,” kata Jusuf Kalla ketika meninjau vaksinasi massal PMI Pusat di Jakarta, Senin.

Wakil Presiden RI Periode 2004-2009 dan 2014-2019 itu mengatakan justru porsi vaksinasi gratis untuk rakyat jauh lebih besar diberikan pemerintah dibandingkan kuota vaksinasi individu berbayar.

“Sebagian besar justru jauh lebih besar yang gratis yang merupakan program pemerintah untuk rakyat,” katanya.

Baca juga: Menkes tetapkan harga lengkap vaksin Sinopharm berbayar Rp879.140

Untuk itu, lanjut dia, PMI akan mendukung program vaksinasi gratis untuk mendorong kekebalan kelompok dalam pengendalian COVID-19 dengan ikut mengadakan vaksinasi massal.

Dalam kesempatan itu, PMI Pusat mengadakan vaksinasi massal dengan target per hari mencapai 1.000 orang menggunakan vaksin merek Sinovac.

Vaksinasi massal gratis yang rencananya diadakan selama satu pekan itu diharapkan mendukung upaya pemerintah yang saat ini sedang menggenjot vaksinasi warga berusia di atas 12 tahun.

Rencananya, lanjut dia, vaksinasi serupa akan diadakan di kota besar lainnya, antara lain Surabaya, Bandung hingga Makassar.

Sementara itu, sebelumnya PT Kimia Farma Tbk menunda jadwal vaksinasi Gotong Royong individu berbayar yang awalnya pada Senin ini karena masih akan memperpanjang sosialisasi.

Baca juga: Vaksinasi berbayar untuk individu kini tersedia di Klinik Kimia Farma

Melalui Kimia Farma Diagnostika yang merupakan cucu usaha Kimia Farma, menyediakan 40.000 dosis vaksin individu berbayar untuk tahap pertama penyaluran vaksinasi di enam kota di Jawa dan Bali.

Rencananya, ada delapan titik penjualan vaksin tersebut melalui jaringan klinik perusahaan yakni tiga di Jakarta, dan masing-masing satu di Bandung, Solo, Semarang, Surabaya, serta Bali.

Berdasarkan aturan pemerintah, harga vaksin berbayar per dosis mencapai Rp321.660 ditambah harga layanan Rp117.910 sehingga per dosis vaksin yang dibebankan kepada penerima adalah Rp439.570 per dosis.

Dengan suntikan sebanyak dua kali, maka harga lengkap vaksin Gotong Royong mencapai Rp879.140 per orang.

Baca juga: Wagub DKI: Jakarta tidak terapkan kebijakan vaksin berbayar


Pewarta : Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar