Dokter dan kepala puskesmas di Pamekasan meninggal positif COVID-19

id COVID-19 Pamekasan 2021

Dokter dan kepala puskesmas di Pamekasan meninggal positif COVID-19

Data sebaran COVID-19 Pamekasan per tanggal 15 Juli 2021. ANTARA/HO-Satgas COVID-19.

Pamekasan (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, menyebutkan seorang dokter dan kepala puskesmas meninggal dunia setelah positif COVID-19.

Dengan demikian, total pasien yang meninggal dunia mencapai 136 orang dari total kasus positif sejak awal pandemi sebanyak 1.598 orang.

"Dokter yang meninggal dunia itu bernama dr. Lilik Fauziyah, sedangkan tenaga kesehatan yang meninggal dunia bernama Ali Wafa," kata Kepala Bidang (Kabid) Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) pada Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Pemkab Pamekasan Arif Rachmansyah di Pamekasan, Kamis.

Dokter Lilik Fauziyah merupakan dokter yang bertugas di Rumah Sakit Waru, sedangkan Ali Wafa merupakan Kepala UPT Puskesmas Bandaran, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan.

Ia menjelaskan bahwa dr. Lilik Fauziyah merupakan dokter kedua di Pamekasan yang meninggal dunia akibat COVID-19 dalam 2 tahun ini. Sebelumnya, pada bulan Desember 2020, seorang dokter spesialis radiologi bernama Dr. Sarjono juga meninggal dunia akibat COVID-19.

Menurut Arif, Satgas COVID-19 Pemkab Pamekasan telah melakukan pelacakan terhadap warga yang pernah berhubungan dengan dokter itu, termasuk yang pernah berhubungan dengan Kepala Puskesmas Bandaran Pamekasan.

"Untuk sementara ini, puskesmas dilakukan sterilisasi dengan cara ditutup untuk sementara waktu," kata Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan Kesehatan (Yankes) Dinas kesehatan (Dinkes) Pamekasan dr. Syaifuddin.

Selain Puskesmas Bandaran, puskesmas lain yang juga ditutup karena sekitar 60 persen tenaga kesehatan yang bertugas di pusat kesehatan masyarakat itu terkonfirmasi positif COVID-19, Puskesmas Tlanakan dan Puskesmas Larangan.

Sementara itu, hingga 15 Juli 2021 total warga Pamekasan yang positif COVID-19 sebanyak 1.598 orang dengan perincian sebanyak 1.230 orang telah dinyatakan sembuh, 136 orang meninggal dunia, dan jumlah kasus aktif sebanyak 232 orang.

Baca juga: Seorang Nakes PMI Surakarta meninggal karena COVID-19

Baca juga: Wafat karena COVID-19, Bupati Bekasi dimakamkan di pemakaman keluarga

Pewarta : Abd Aziz
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar