Polisi tangkap 21 orang saat gerebek layanan spa langgar PPKM Darurat

id Polrestabes Medan,PPKM Darurat,PPKM Darurat di Medan,Berita Medan,Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko

Polisi tangkap 21 orang saat gerebek layanan spa langgar PPKM Darurat

Personel Polrestabes Medan, Sumatera Utara, pada Sabtu melakukan penggerebekan layanan spa yang berada di Kecamatan Medan Barat, karena masih beroperasi di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. (ANTARA/HO)

Medan (ANTARA) - Polres Kota Besar Medan, Sumatera Utara, menggerebek layanan spa yang berada di Kecamatan Medan Barat karena beroperasi di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.
 
"Lokasi Spa Furla yang digerebek ini sangat sulit diketahui warga. Sebab di TKP tidak dipasang plang ataupun spanduk. Sehingga aktivitas ilegal yang dilakukan di spa banyak mendapatkan keuntungan," kata Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko di lokasi penggerebekan, Sabtu.
 
Dari hasil penggerebekan layanan spa itu, Kepolisian mengamankan sejumlah barang bukti berupa seratusan alat kontrasepsi yang telah digunakan.

Petugas juga menangkapkan 21 orang yang merupakan karyawan, terapis dan juga seorang pengunjung. "Wanita-wanita yang diamankan ini mempunyai tarif tersendiri untuk orang yang ingin mendapatkan jasa layanan terapis," ujarnya.
 
Selanjutnya, petugas membawa seluruh barang bukti dan 21 orang tersebut ke Mako Polrestabes Medan guna penyelidikan lebih lanjut.. "Penggerebekan ini akan akan tetap berlangsung ke lokasi-lokasi spa yang banyak di Kota Medan," ujarnya.
 
PPKM darurat di Kota Medan diberlakukan mulai 12 Juli hingga 20 Juli 2021 guna menekan angka penyebaran COVID-19.
Baca juga: Polda Sumut sebar ribuan brosur PPKM Darurat melalui helikopter
Baca juga: Polda Sumut: Mobilitas warga Medan turun drastis saat PPKM Darurat

Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar