BPBD Kediri cari dua warga tenggelam di Sungai Brantas

id warga tenggelam kediri,berita kediri,kediri hari ini,pemkot kediri

BPBD Kediri cari dua warga tenggelam di Sungai Brantas

Petugas gabungan dari BPBD Kediri, Basarnas dan polisi berhasil mengevakuasi jenazah pencari pasir yang dilaporkan tenggelam di Kediri, Jawa Timur, Selasa (20/7/2021). ANTARA/HO-BPBD Kediri

Kediri (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kediri, Jawa Timur, mencari dua warga yang tenggelam di Sungai Brantas, dan satu di antaranya kini sudah ditemukan dalam keadaan sudah meninggal dunia.

"Satu orang pencari pasir sudah ditemukan. Yang bersangkutan meninggal dunia dan yang satu lagi masih dalam pencarian," kata Pelaksana Tugas BPBD Kota Kediri Indun Munawaroh di Kediri, Selasa.

Ia mengungkapkan, dua kejadian warga tenggelam itu adalah kasus yang berbeda. Untuk yang sudah ditemukan, adalah Subandi, seorang pencari pasir. Ia dilaporkan tenggelam dan berhasil ditemukan di sekitar Jembatan Mrican, Kota Kediri dalam keadaan sudah meninggal dunia.

Saat ditemukan, jenazah dalam posisi tengkurap dengan baju yang masih utuh di tubuh. Saat ini, jenazah sudah dibawa ke RS Bhayangkara Kediri. Keluarga korban juga sudah diberi innformasi, sehingga menunggu untuk proses pemulangan dan pemakaman oleh keluarga.

Baca juga: Tiga hari dicari Basarnas Mamuju, korban hanyut ditemukan tewas
Baca juga: Korban hanyut di Sungai Gajah Wong ditemukan meninggal di Dam Imogiri


Sedangkan, korban tenggelam lainnya adalah Ismail (19), warga Desa Sukoanyar, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri. Korban dilaporkan dengan tiga orang temannya sedang mencuci jerohan hewan kurban di Sungai Brantas, tepatnya Dusun Bangosan, Desa Sukoanyar, Kabupaten Kediri.

Saat itu, tiga orang rekannya mencuci jerohan daging itu, sedangkan korban justru berenang hingga mendekati tengah sungai. Hingga akhirnya, korban terhanyut arus sungai dan hingga kini tubuhnya belum ditemukan.

Indun mengungkapkan, dalam pencarian para korban juga dibantu dari tim Basarnas Trenggalek. Tim naik perahu karet menyusuri sepanjang sungai guna mencari korban. Selain itu, juga ada tim yang melakukan pemantauan di jalur darat.

Untuk korban yang dari Kabupaten Kediri, BPBD Kediri juga terus koordinasi dengan tim terkait. Diharapkan, tubuh korban bisa secepatnya ditemukan. "Kami harapkan korban bisa segera ditemukan," kata dia.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat berhati-hati saat di Sungai Brantas, dengan harapan tidak terjadi kejadian warga tenggelam. Warga diimbau tidak berenang hingga ke tengah sungai, karena arus sungai yang cukup deras.

Baca juga: Tim SAR temukan korban terakhir terseret air bah di Lombok Tengah
Baca juga: SAR temukan korban hanyut Sungai Ciliwung di hari ketiga pencarian

Pewarta : Asmaul Chusna
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar