Filipina akan lockdown Manila mulai 6 Agustus

id filipina,manila,lockdown,varian Delta

Filipina akan lockdown Manila mulai 6 Agustus

Cherry Toregue, seorang pekerja pabrik ikan sarden, menerima dosis pertama vaksin CoronaVac Sinovac Biotech untuk penyakit virus corona (COVID-19) selama vaksinasi pekerja penting, di Pelabuhan Ikan Navotas, di Navotas City, Metro Manila, Filipina (10/6/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Lisa Marie David/HP/sa.

Manila (ANTARA) - Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyetujui penerapan aturan penguncian (lockdown) di ibu kota Manila untuk menahan laju sebaran varian Delta virus corona dan untuk membentengi sistem kesehatan negara tersebut.

Manila, kawasan perkotaan dengan 16 distrik yang ditinggali lebih dari 13 juta orang, akan ditempatkan di bawah karatina paling ketat mulai 6 hingga 20 Agustus, kata juru bicara kepresidenan, Harry Roque, dalam pidato di televisi.

"Meskipun keputusan ini menyakitkan, langkah ini adalah untuk kebaikan semua."

Selama lockdown warga Manila dilarang meninggalkan rumah, kecuali untuk berbelanja kebutuhan pokok, sementara makan di dalam dan di luar ruangan rumah makan dilarang.

VBaca juga: CDC AS: varian Delta sama menularnya dengan cacar air

Varian Delta yang sangat menular dan pertama kali ditemukan di India telah menyebar cepat di seluruh Asia Tenggara.

Filipina juga memperpanjang larangan perjalanan dari 10 negara termasuk India, Indonesia, Thailand, dan Uni Emirat Arab hingga 15 Agustus.

Filipina, yang tengah berjuang melawan gelombang kedua pandemi yang parah di Asia, sejauh ini telah mencatat 1,57 juta lebih kasus dengan lebih dari 27.000 kematian.

Negara itu telah melaporkan 216 kasus varian Delta, tapi pakar kesehatan mengatakan kasus yang tidak terdeteksi jauh lebih banyak karena lambatnya proses pengurutan genom.

Baca juga: Varian Delta mulai masuk Beijing

Gelombang kedua pandemi Filipina memuncak pada April dan setelah infeksi cenderung turun, kasus telah meningkat lagi dalam beberapa pekan terakhir.

Saat ini tingkat keterisian rumah sakit di Manila mencapai 49 persen, sementara tingkat keterisian ruang gawat darurat mencapai 58 persen.

Dari 110 juta jiwa populasi Filipina, baru 7 persen yang sudah divaksin lengkap, sehingga puluhan juta sisanya masih rawan tertular virus.

Pemerintah berencana mengimunisasi lengkap sekitar 70 juta penduduk hingga akhir tahun.

Sumber: Reuters

Baca juga: Gunung Avatar di Zhangjiajie dikenai 'lockdown'

Baca juga: Israel siksa tahanan perempuan Palestina


 

Pewarta : Anton Santoso
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar