Warga DKI diminta tunjukkan berjiwa kota di dunia terkait PPKM

id Riza Patria,Wagub DKI,Jakarta Kota Dunia

Warga DKI diminta tunjukkan berjiwa kota di dunia terkait PPKM

Tangkapan layar Wakil Gubernur DKI Ahmad Riza Patria (kanan) ketika melakukan sidak di salah satu kantor yang melanggar PPKM Darurat di Jakarta Selatan, Rabu (7/7/2021). (ANTARA/Instagram@arizapatria.)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria meminta seluruh masyarakat yang ada di Jakarta untuk menunjukkan sebagai jiwa kota di belahan dunia dalam menjalankan berbagai aturan termasuk ketentuan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Jiwa kota dunia yang harus ditunjukkan tersebut, kata Riza, adalah kesadaran dalam mematuhi berbagai ketentuan kebijakan pemerintah tanpa perlu diawasi terus-menerus, seperti yang dimiliki warga di kota maju.

Baca juga: Wagub: Vaksin penting dan mendesak mengingat sumber persoalan pandemi

"Kami ingin di Jakarta seperti kota-kota maju di dunia semuanya karena kesadaran kita bersama mematuhi aturan tidak musti ada aparat," kata Riza dalam sebuah wawancara virtual di Jakarta, Sabtu.

Ia mencontohkan, warga kota-kota maju mengerti tidak boleh membuang sampah sembarangan. Aturan ini disikapi dengan patuh dan taat, meski tidak ada aparat yang mengawasi.

Terutama, tambah dia, mengenai ketentuan kebijakan masa pandemi dengan menerapkan aturan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat yang disesuaikan, maka masyarakat harus sadar bahwa kesehatan adalah kebutuhan semua orang.

Baca juga: Wagub DKI: Pemprov akan cek kebenaran influencer dapat vaksin ketiga

"Masyarakat harus membuktikan Jakarta adalah kota dunia, jadi sekalipun tidak ada aparat berkegiatan di berbagai tempat harus sesuai ketentuan termasuk syarat vaksinasi dan ketentuan durasi di warung makan," ujarnya.

Sebelumnya, Pemerintah DKI melalui Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) menetapkan sejumlah penyesuaian aktivitas selama masa PPKM Level 4 bagi Jakarta. Salah satunya makan di tempat warung nasi atau pedagang kaki lima (PKL) dengan beberapa ketentuan.

Syaratnya, waktu makan di tempat maksimal 20 menit, kemudian pedagang dan pengunjung juga harus sudah divaksin COVID-19. Syarat vaksin juga berlaku untuk kegiatan di pabrik, pasar tradisional, pusat perbelanjaan, pergudangan, dan warung kelontong atau supermarket.

PPKM Level 4 Jakarta berlaku pada 26 Juli hingga 2 Agustus 2021. Pemerintah menetapkan PPKM Darurat untuk menekan jumlah kasus COVID-19 yang kian melonjak. Setelah itu, pemerintah mengizinkan beberapa penyesuaian, sehingga PPKM Darurat diubah menjadi PPKM Level 1-4.

Baca juga: Wagub DKI apresiasi PT LRT Jakarta kampanyekan vaksinasi COVID-19

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar