COVID melonjak, Vietnam perpanjang 'lockdown' di wilayah selatan

id Ho Chi Minh ,penguncian ,pembatasan,vietnam,covid-19,wabah,kasus

COVID melonjak, Vietnam perpanjang 'lockdown' di wilayah selatan

Para pelajar terlihat di dalam ruang ujian saat lebih dari satu juta murid sekolah menengah atas melakukan ujian kelulusan di seluruh negeri dalam saat rekor peningkatan tajam untuk infeksi penyakit virus corona (COVID-19) pada beberapa hari terakhir di Hanoi, Vietnam, Rabu (7/7/2021). ANTARA/REUTERS/Thinh Nguyen/hp/cfo.

Hanoi (ANTARA) - Vietnam mulai Senin akan memperpanjang pembatasan ketat terhadap pergerakan di Kota Ho Chi Minh dan 18 kota serta provinsi lainnya di seluruh wilayah selatan selama dua minggu lagi untuk membantu memerangi wabah COVID-19 terburuknya, kata pemerintah.

Setelah berhasil menahan virus untuk sebagian besar pandemi, Vietnam menghadapi penyebaran infeksi cepat yang menyebabkan pembatasan pergerakan di sepertiga wilayah negara itu.

Vietnam telah mencatat total 145.000 kasus dan 1.306 kematian, 85 persen di antaranya tercatat selama sebulan terakhir.

"Otoritas Kota Ho Chi Minh dan tempat-tempat lain harus mendesak warga untuk tinggal di tempat mereka berada dan secara ketat mengikuti pembatasan," kata pernyataan pemerintah pada Sabtu.

Baca juga: COVID-19 melonjak, Vietnam perketat pembatasan

Negara Asia Tenggara itu melaporkan 8.624 infeksi baru pada Sabtu malam, dengan sebagian besar kasus yang dikonfirmasi terdeteksi di selatan, terutama Kota Ho Chi Minh di mana langkah-langkah jarak sosial telah diberlakukan sejak 31 Mei.

“Pelaksanaan pembatasan di kawasan adalah untuk menciptakan sabuk pengaman di sekitar Kota Ho Chi Minh dan tidak membiarkan epidemi menyebar lebih jauh,” kata Vu Duc Dam, wakil perdana menteri dan kepala gugus tugas COVID-19.

"Mungkin butuh berbulan-bulan untuk menahan situasi di daerah itu."

Baca juga: Kasus COVID melonjak, kota-kota terbesar Vietnam perketat pembatasan

Kota Ho Chi Minh saat ini menjadi pusat gempa Vietnam, menyumbang 64 persen dari total infeksi negara itu.

Ho Chi Minh mencatat kasus kematian akibat infeksi COVID-19 pada 2 Juni, tetapi total kematian kasus COVID-19 mencapai 1.164 pada Sabtu, data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Kota Ho Chi Minh menunjukkan.

Kota pesisir tengah, Danang, juga memberlakukan pembatasan pergerakan mulai Sabtu hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Di ibu kota Hanoi, di utara, di mana perintah penguncian akan berakhir akhir pekan depan, pihak berwenang sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang pembatasan.

Baca juga: Vietnam setujui transfer teknologi vaksin COVID-19 Rusia dan AS

Kementerian Kesehatan Vietnam mengeluarkan seruan mendesak pada Jumat kepada rumah sakit swasta untuk merawat pasien COVID-19 karena rumah sakit negara telah mengalami penambahan kapasitas.

Munculnya kembali virus dengan klaster yang rumit telah mendorong seruan kepada pemerintah untuk mempercepat vaksinasi.

Kampanye inokulasi pemerintah sangat bergantung pada vaksin AstraZeneca.

Vietnam menerima satu juta dosis Sinopharm pertama dari lima juta dosis yang dipesan dari China pada Sabtu, menurut dokumen dari otoritas Ho Chi Minh.
Empat juta dosis yang tersisa akan tiba pada bulan Agustus.

Vietnam memiliki populasi 98 juta dan sejauh ini telah memberikan lebih dari 5,9 juta dosis vaksin COVID-19, tetapi hanya sekitar 589.000 orang yang telah sepenuhnya diinokulasi.

Sumber : Reuters
Baca juga: Vietnam desak RS swasta rawat pasien COVID-19
Baca juga: Produksi smartphone Samsung di Vietnam terdampak lonjakan COVID-19

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar