Eijkman pastikan dua kasus di Jambi bukan Delta Plus

id Eijkman, varian COVID-19,delta plus,vaksin covid,vaksin corona,vaksin covid-19,vaksinasi

Eijkman pastikan dua kasus di Jambi bukan Delta Plus

Dokumentasi. Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Soebandrio berbicara dalam konferensi pers virtual bersama Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) tentang Pengembangan Vaksin Merah Putih, Jakarta, Jumat (16/04/2021). (ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Biologi Molekuler Eijkman telah memastikan bahwa dua kasus COVID-19 yang dilaporkan terjadi di Provinsi Jambi bukan merupakan varian Delta Plus.

"Ternyata yang di Jambi itu harus dikoreksi, masuknya bukan ke Delta Plus, tapi kelompoknya varian lokal Indonesia B1466.2," kata Kepala Eijkman Prof Amin Subandrio yang dikonfirmasi ANTARA di Jakarta, Ahad.

Lembaga penelitian pemerintah yang bergerak di bidang biologi molekuler dan bioteknologi kedokteran semula melaporkan terdapat dua varian Delta Plus yang terkonfirmasi di Jambi serta satu kasus yang sama di Mamuju.

Baca juga: Kemenkes: Varian Delta menyebar hampir merata di Indonesia

"Pada hari ini ada perubahan berdasarkan kajian molekuler lebih dalam, ternyata Delta Plus itu baru satu, yaitu yang di Mamuju," katanya.

Amin mengatakan varian Delta Plus adalah turunan dari varian Delta yang mengalami satu tambahan mutasi di mana asam amino leusin pada bagian protein diganti dengan Asparagin (N).

Namun saat dikonfirmasi apakah varian Delta plus memiliki sifat yang lebih mengkhawatirkan daripada Delta?, Amin mengemukakan bahwa pihaknya belum memiliki bukti yang cukup kuat hingga saat ini. "Karena jumlah isolatnya juga masih sedikit," ujarnya.

Amin menambahkan varian Delta berdasarkan pengamatan terhadap kasus-kasus yang ada di Tanah Air belum memiliki data secara ilmiah bisa bisa menyebabkan gejala lebih berat.

"Kita lihat yang terinfeksi varian Delta tidak semuanya berat dan pasien berat saat ini tidak semuanya Delta. Jadi hubungan Delta dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas untuk di Indonesia itu belum ada dukungan bukti yang kuat," ujarnya.

Baca juga: Akibat varian Delta, kasus global naik 80 persen
Baca juga: Presiden Jokowi akui kemunculan corona varian delta tidak terprediksi

Pewarta : Andi Firdaus/Suwanti
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar