Indeks saham unggulan China datar, saham pembuat chip dan game merosot

id Saham China,Indeks CSI300,Indeks Shanghai,Indeks Shenzhen,Indeks ChiNext

Indeks saham unggulan China datar, saham pembuat chip dan game merosot

Ilustrasi: Sejumlah investor memantau pergerakan indeks harga saham melalui rumah pialang, di Shanghai, China. ANTARA/REUTERS/Aly Song/aa.

Shanghai (ANTARA) - Indeks saham unggulan China tidak berubah pada hari Selasa, tetapi produsen chip memimpin penurunan saham teknologi di tengah meningkatnya kekhawatiran terhadap peraturan.

Indeks saham unggulan CSI300 datar pada 4.934,46 poin. Indeks Komposit Shanghai kehilangan 0,5 persen menjadi 3.447,99 poin.

Saham teknologi turun tajam. Shanghai STAR50 Index merosot 2,2 persen, sementara papan pengembangan Shenzhen, ChiNext turun 1 persen.

Prospek pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat mengurangi selera risiko. "Kami memperkirakan produksi industri dan ekspor akan moderat, sementara investasi dan konsumsi dapat melanjutkan pemulihannya yang lambat," tulis Citi dalam catatannya, Selasa.

"Dengan kurangnya tanda-tanda kebangkitan dalam fundamental ekonomi, perlambatan kredit domestik, dan tidak adanya kebijakan pelonggaran moneter lebih lanjut, selera risiko pasar saham tidak mungkin meningkat dalam jangka pendek," tulis analis UBS Securities China Rates Market, Mary Xia.

Baca juga: Saham game online China rontok oleh sebutan "candu spiritual"

Indeks CSI China, All Shares Semiconductor & Semiconductor Equipment Index, anjlok lebih dari 6 persen di tengah berita bahwa regulator China meluncurkan penyelidikan terhadap distributor chip di industri otomotif, dengan fokus pada pencongkelan harga.

Perusahaan game online China, termasuk Youzu Interactive dan Perfect World Co, merosot setelah gerai media pemerintah China menyebut video game online sebagai "opium spiritual", mengkhawatirkan investor bahwa sektor ini mungkin menjadi bidikan regulator berikutnya.

Tetapi stok perawatan kesehatan melonjak karena stok vaksin dan diagnosis COVID-19 melonjak di tengah tanda-tanda virus menyebar ke lebih banyak kota di China.

Di seluruh wilayah, indeks saham MSCI Asia di luar Jepang menguat 0,11 persen, sementara Indeks Nikkei Jepang ditutup turun 0,5 persen.

Baca juga: Saham Inggris menguat, Indeks FTSE 100 naik terangkat pendapatan BP

Baca juga: Saham Eropa tergelincir, tertekan penurunan saham teknologi


Pewarta : Biqwanto Situmorang
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar