Sebanyak 152 jiwa terdampak angin kencang di Kota Cimahi

id Angin kencang, cimahi, bnpb

Sebanyak 152 jiwa terdampak angin kencang di Kota Cimahi

BPBD bersama Dinas Lingkungan Hidup, Damkar Kota Cimahi, dan warga setempat mengevakuasi pohon tumbang akibat angin kencang yang terjadi di Cimahi, Jawa Barat, Senin (2/8/2021). ANTARA/HO-BNPB/aa.

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 41 kepala keluarga atau 152 jiwa terdampak hujan berintensitas tinggi disertai angin kencang di Kota Cimahi yang terjadi Senin (2/8), menurut laporan Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Selasa sore.

"Sebanyak 6 jiwa di antaranya masih mengungsi di rumah kerabat," ujar Pelaksana tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Abdul mengatakan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Cimahi melaporkan terdapat penambahan data kerusakan bangunan akibat kejadian tersebut. Tercatat sebanyak enam unit rumah rusak sedang dan 32 unit rumah lainnya rusak ringan. Tiga unit tempat usaha, satu fasilitas umum, dan satu kendaraan roda empat dilaporkan terdampak akibat kejadian tersebut.

"Angin kencang dan hujan juga ikut menumbangkan sebanyak sembilan pohon. BPBD bersama dengan Dinas Lingkungan Hidup, Pemadam Kebakaran Kota Cimahi, dan warga setempat telah mengevakuasi pohon tumbang tersebut yang sempat menutup akses jalan kendaraan," kata dia.

Baca juga: BMKG: Waspadai hujan petir dan angin kencang di Jaksel dan Jaktim
Baca juga: BMKG keluarkan peringatan potensi hujan, angin kencang, dan kebakaran


BPBD Kota Cimahi berkoordinasi dengan pihak terkait lainnya terus melakukan kaji cepat dan pendataan dampak dari kejadian tersebut. Pihaknya juga melaporkan cuaca di lapangan saat ini cerah berawan.

Sebelumnya, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Cimahi telah memberikan bantuan awal kepada warga terdampak angin kencang berupa tenda gulung, mie instan, dan air mineral.

Beberapa wilayah yang terdampak angin kencang adalah Kelurahan Cibabat, Kelurahan Cipageran, dan Kelurahan Citeureup yang berada di Kecamatan Cimahi Utara. Sementara di Kecamatan Cimahi Tengah, wilayah yang terdampak adalah Kelurahan Karangmekar, Kelurahan Setiamanah, dan Kelurahan Cimahi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah mengeluarkan peringatan dini cuaca Provinsi Jawa Barat yang berpotensi hujan disertai kilat dan angin kencang. Potensi tersebut juga dapat terjadi di beberapa wilayah lainnya seperti Provinsi Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Barat mulai Senin (2/8) hingga Rabu (4/8).

BNPB selalu mengimbau kepada pemerintah daerah khususnya BPBD terhadap potensi bahaya hidrometeorologi, khususnya bahaya angin kencang dan angin puting beliung. Fenomena ini dapat terjadi atau menyertai saat hujan berlangsung.

Baca juga: Puluhan rumah dan fasilitas umum di Sumut rusak diterjang angin
Baca juga: Angin kencang rusak rumah warga Aceh Barat Daya, seorang terluka

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar