Pangdam pastikan aplikasi Silacak efektif temukan kasus COVID-19

id aplikasi silacak nganjuk,pangdam di nganjuk,ingat pesan ibu

Pangdam pastikan aplikasi Silacak efektif temukan kasus COVID-19

Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto saat di Nganjuk, Jawa Timur. ANTARA Jatim/ HO-Humas Kodim 0810 / Nganjuk

Nganjuk (ANTARA) - Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto memastikan bahwa penerapan aplikasi Silacak (sistem informasi pelacakan) di Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, bisa dilakukan dengan optimal, demi menemukan dan menekan penyebaran COVID-19.

"Kami melakukan pengecekan secara random terkait kemampuan mereka dalam mengoperasionalkan aplikasi Silacak. Karena dalam penanganan COVID-19 saat ini mereka diterjunkan sebagai petugas tracer di lapangan," kata Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto dalam rilis yang diterima, Rabu.

Pangdam saat berkunjung ke Nganjuk tersebut juga menekankan agar semua yang pihak sebagai tim bisa mengaplikasikannya dengan baik aplikasi itu. Dengan itu, diharapkan testing, tracing dan treatment COVID-19 bisa dilakukan dengan optimal.

"Semua harus bisa," tegas dia.

Baca juga: Panglima: TNI-Polri bantu lacak kontak pasien COVID-19 di perkampungan

Lebih lanjut, Pangdam juga menekankan pentingnya sinergisitas antara Babinsa, Bhabinkamtibmas, lurah dan bidan desa yang sering disebut sebagai empat pilar posko PPKM dalam penanganan COVID-19. Mereka adalah ujung tombak dalam menangani COVID-19 ini.

"Diharapkan mereka mampu menjadi ujung tombak dalam penanganan COVID-19. Jadi jika ada yang positif di desa atau kecamatan, maka ke-4 pilar itu wajib melakukan tracing, minimal 15 orang yang kontak erat," ujar dia

Pangdam juga berharap dengan kemampuan mereka dalam mengoperasionalkan aplikasi Silacak, maka penanganan COVID-19 akan semakin baik.

Di Kabupaten Nganjuk, hingga Selasa (10/8) terdapat 10.810 orang yang terkonfirmasi positif COVID-19. Ada 8.707 orang telah sembuh dan 572 orang telah meninggal dunia.

Baca juga: Panglima TNI cek penanganan COVID-19 di Malang

Sebelumnya, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto bersama Kabaharkam Polri Komjen Pol Arief Sulistyanto melakukan pengecekan tiga Puskesmas di Jatim, Minggu (1/8). Tiga Puskesmas yang dipantau yakni Puskesmas Gayaman Mojokerto, Puskesmas Sukomoro Nganjuk, Puskesmas Balerejo Madiun.

Mereka ingin memastikan langsung pelaksanaan 3T yakni testing, tracing dan treatment, serta penerapan aplikasi Silacak dan aplikasi inaRISK oleh TNI Polri dalam rangka penanganan COVID-19 di Jatim.

Aplikasi Silacak adalah Sistem Informasi Pelacakan bagi tracer COVID-19 guna mendukung kegiatan testing, tracing, dan treatment. Aplikasi pintar ini digunakan untuk memudahkan penanganan COVID-19 oleh petugas tracer.

Mantan Kepala Staf TNI Angkatan Udara itu juga berpesan kepada Babinsa atau Bhabinkamtibmas untuk peka terhadap perkembangan IT dan dapat mengoperasionalkannya. (*)

#ingatpesanibu
#sudahvaksintetap3M
#vaksinmelindungikitasemua

Baca juga: ITB STIKOM Bali lakukan riset sistem lacak COVID-19 berbasis QR Code
Baca juga: Kemenkes tingkatkan pengawasan genom lacak varian baru

Pewarta : Asmaul Chusna
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar