Delapan parpol bertemu mendukung penanganan COVID-19 di Surabaya

id delapan parpol,wali kota surabaya,silaturahmi,penanganan COVID-19,covid surabaya

Delapan parpol bertemu mendukung penanganan COVID-19 di Surabaya

Perwakilan delapan parpol bertemu di salah satu rumah makan Kota Surabaya, Senin (6/9/2021). Pertemuan itu guna memberikan dukungan kinerja Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Armuji dalam penanganan COVID-19 di Surabaya. Adapun delapan parpol tersebut meliputi PDIP, Gerindra, PKS, Golkar, PAN, PPP, Partai Demokrat, dan NasDem. ANTARA/HO-DPRD Surabaya

Surabaya (ANTARA) - Sekitar delapan partai politik (parpol) bertemu untuk menyamakan persepsi mendukung kinerja Wali Kota dan Wakil Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Armuji dalam penanganan COVID-19 di Kota Pahlawan, Jawa Timur (Jatim).

"Seluruh parpol yang hadir mengapresiasi kinerja wali kota dan wakil wali kota dalam penanganan COVID-19 di Surabaya," kata Juru Bicara Silaturahmi Delapan Parpol Surabaya Arif Fathoni saat pertemuan di salah satu rumah makan di Surabaya, Senin.

Adapun delapan parpol tersebut meliputi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Golongan Karya (Golkar), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Demokrat, dan Partai NasDem.

Perwakilan delapan parpol yang hadir meliputi Adi Sutarwijono (Ketua PDIP Surabaya), Sutadi (Ketua Gerindra Surabaya), Arif Fathoni (Ketua Golkar Surabaya), Johari Mustawan (Ketua PKS Surabaya), Mahsun Jayadi (Ketua PAN Surabaya), Robert Simangunsong (Ketua NasDem Surabaya), Buchori Imron (Ketua PPP Surabaya), dan Junaedi (Sekretaris Demokrat Surabaya).

"Untuk perwakilan PKB (Partai Kebangkitan Bangsa) berhalangan hadir. Tapi pada intinya semua parpol mendukung kinerja wali kota," ujar Toni panggilan akrab Arif Fathoni.

Menurut dia, kinerja wali kota dan wakil wali kota tersebut dapat dilihat bahwa selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan masyarakat (PPKM) telah berhasil menurunkan status COVID-19 Kota Surabaya dari level 4 menjadi level 2.

"Tidak hanya itu, sembako kepada warga terdampak sudah terdistribusi secara masif," ujar Toni yang juga Ketua DPD Partai Golkar Surabaya ini.

Untuk itu, lanjut dia, seluruh parpol sepakat bahwa APBD Surabaya 2022 harus dimaksimalkan untuk upaya pemulihan dan stimulus ekonomi, sehingga kesejahteraan masyarakat Surabaya bisa meningkat.

"Seluruh parpol sepakat akan terus meningkatkan silaturahim agar bisa meminimalisir setiap perbedaan maupun potensi perbedaan dalam kerja-kerja kemanusiaan terhadap masyarakat Surabaya," katanya.

Data asesmen situasi COVID-19 yang dirilis Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per tanggal 4 September 2021 menyebutkan Kota Surabaya saat ini telah turun ke level 2.

"Alhamdulillah, berkat gotong royong semuanya, kami melihat indikator-indikator pengendalian pandemi menunjukkan tren yang bagus. Mulai test, trace, semuanya masif," kata Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi.
Baca juga: Kondisi COVID-19 di Kota Surabaya turun ke level 2
Baca juga: 635 relawan bantu penanganan COVID-19 meski Surabaya zona kuning

Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar