Cuaca buruk hambat operasi SAR cari 25 nelayan hilang

id KM Hentri,Basarnas Ambon, nelayan hilang

Cuaca buruk hambat operasi SAR cari 25 nelayan hilang

Kantor Pertolongan dan Pencarian Basarnas Ambon menerima laporan adanya 25 ABK KM Hentri yang belum diketahui nasibnya hingga saat ini pascakebakaran kapal penangkap cumi tersebut mengalami musibah kebakaran di perairan laut Kabupaten Kepulauan Tanimbar sejak enam hari lalu. (9/9) (daniel)

Ambon (ANTARA) - Cuaca buruk, hujan disertai angin kencang dan gelombang tinggi menjadi hambatan bagi regu penyelamat untuk melakukan operasi SAR dalam mencari 25 ABK KM Hentri yang terbakar di perairan Kepulauan Tanimbar, Maluku.

"Untuk hari ini masih dilakukan koordinasi dengan instansi terkait, karena kondisi cuaca terkini yang tidak mendukung dilakukannya operasi SAR sesuai data dari BMKG," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Basarnas Ambon Mustari di Ambon, Kamis.

Baca juga: Puluhan ABK belum diketahui nasibnya setelah kebakaran KM Hentri

KM. Hentri yang merupakan kapal penangkap cumi berlayar dari Pelabuhan Muara Angke Jakarta pada tanggal 15 Agustus 2021 hendak menuju Merauke, Provinsi Papua.

Namun, saat berada di perairan antara Kabupaten Maluku Tenggara dan Kabupaten Kepulauan Tanimbar, kapal dengan POB 32 orang tersebut dilaporkan mengalami musibah kebakaran pukul 05:00 WIT dinihari setelah dihantam gelombang setinggi 3 meter pada tanggal 3 September 2021.

Dua dari 32 ABK dilaporkan meninggal dunia ketika terjadi kebakaran, sementara 30 ABK lainnya melompat ke laut dan belakangan baru diketahui ada lima orang yang ditemukan selamat dan dievakuasi ke Pulau Tanimbar Kei, Kabupaten Maluku Tenggara.

Baca juga: Basarnas Ambon perpanjang tiga hari pencarian kapal kargo hilang

Baca juga: Kapal bermuatan 10 orang terombang-ambing di Perairan Kei, Maluku


Basarnas Ambon baru mengetahui peristiwa nahas ini pada tanggal 8 September 2021 setelah menerima informasi dari anggota KP3 Tual bernama Frangky.

"Kami berharap semoga hari ini kondisi cuaca bisa membaik, sehingga TNI dan Polri bersama Basarnas dan dibantu masyarakat bisa menemukan 25 ABK tersebut," ucap Mustari.

Pewarta : Daniel Leonard
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar