Kasal sebut jumlah pelaut Indonesia masih kurang

id Kasal, Laksamana TNI Yudo Margono, kekurangan pelaut, TNI AL

Kasal sebut jumlah pelaut Indonesia masih kurang

Kepala Staf TNI Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono saat memberikan keterangan pers usai Peresmian Renovasi Gedung Laut Koral, di Akademi Maritim Nasional Jakarta Raya (Aman Jaya), Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (1/10/2021). ANTARA/Syaiful Hakim.

Jakarta (ANTARA) -
Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono menyebutkan Indonesia masih kekurangan pelaut untuk mengawaki kapal-kapal sipil dan niaga.
 
Yudo mengatakan hal itu usai Peresmian Renovasi Gedung Laut Koral, di Akademi Maritim Nasional Jakarta Raya (Aman Jaya), Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat.
 
Menurut dia, ada banyak pos di kapal-kapal sipil yang harus diisi oleh pelaut dalam negeri, seperti kapal niaga, kapal tanker, kapal tongkang dan lainnya.
 
Oleh karena itu, dirinya mendukung upaya meningkatkan kemampuan sumber daya manusia (SDM) pelaut.

Baca juga: Kasal: Vaksinasi dukung persiapan belajar tatap muka santri di Cirebon

Baca juga: Kasal jamin TNI AL tidak disusupi PKI
 
"Ini semua saya lihat masih minim kebutuhan personel kapal-kapal tersebut. Banyak di dominasi oleh pelaut dari luar (asing). Padahal di Indonesia banyak sekali sekolah pelayaran. Ini perlu di evaluasi bersama," tutur Laksamana Yudo.
 
Oleh karena itu, TNI AL melalui Yayasan Nala mendorong peningkatan kualitas sarana dan prasarana pendidikan yang berpotensi menjadi pelaut andal, seperti di Akademi Maritim ini.
 
Mantan Pangkogabwilhan ini menambahkan, kurangnya pelaut-pelaut Indonesia bertolak belakang dengan jumlah kapal-kapal sipil yang setiap hari beroperasi di Perairan Indonesia.
 
"Di Selat Malaka saja, jumlah kapal yang melintas per harinya mencapai 600 sampai 700 kapal. Belum yang melintas di ALKI I, ALKI II, ALKI III. Artinya negara kita ini menjadi lintasan kapal-kapal," ujar Yudo.
 
Dia berharap kapal-kapal yang melintas itu diawaki pelaut-pelaut dalam negeri.
 
Oleh karena itu, tambah Yudo, keberadaan lembaga pendidikan yang berorientasi maritim dan bertujuan mencetak pelaut andal harus mendapat dukungan lantaran tidak mudah menciptakan pelaut andal.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar