Yogyakarta sisakan satu kelurahan berstatus zona oranye COVID-19

id epidemiologi,status,kelurahan,yogyakarta,covid-19

Yogyakarta sisakan satu kelurahan berstatus zona oranye COVID-19

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Jumat (15/10/2021). ANTARA/Eka Arifa Rusqiyati/am.

Yogyakarta (ANTARA) - Kondisi epidemiologi kasus COVID-19 di Kota Yogyakarta pada pertengahan Oktober 2021 semakin membaik karena hampir seluruh kelurahan di kota tersebut sudah berada di zona kuning dan hanya menyisakan satu kelurahan saja yang masih zona oranye.

“Dari 45 kelurahan yang ada, hampir semuanya sudah zona kuning, tersisa satu yang masih di zona oranye yaitu di Pakuncen,” kata Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Jumat.

Baca juga: Yogyakarta akan perkenalkan metode tes COVID-19 ramah lansia dan anak

Pada awal Oktober, baru ada 19 kelurahan yang berada di zona kuning dan sisanya berstatus zona oranye.

Meskipun kondisi epidemiologi di Kota Yogyakarta sudah berada di zona kuning, namun hingga saat ini kota tersebut bersama seluruh kabupaten di DIY masih menerapkan PPKM level tiga.

“Jika dilihat kondisi penularan kasus saat ini dan capaian vaksinasi yang sudah tuntas, maka seharusnya Kota Yogyakarta sudah bisa turun ke level dua,” katanya.

Baca juga: Sultan HB X minta kabupaten percepat vaksinasi COVID-19

Namun demikian, Heroe yang juga menjabat sebagai Wakil Wali Kota Yogyakarta menyatakan lebih baik menangkap sisi positif dengan masih diberlakukannya PPKM level tiga di DIY.

“Saat berada di level tiga, maka ada beberapa pembatasan yang harus dilakukan lebih ketat dibanding jika turun ke level dua. Saya kira akan lebih baik jika membuka aktivitas masyarakat secara bertahap, termasuk wisata supaya kasus tetap terkendali,” katanya.

Baca juga: Satgas: Perkembangan COVID-19 Yogyakarta semakin membaik

Baca juga: Pemkot Yogyakarta pastikan tak ada klaster COVID-19 dari PTM terbatas


Dalam pekan ini, temuan kasus terkonfirmasi positif di Kota Yogyakarta berada di bawah 10 kasus per hari dengan angka kesembuhan yang lebih baik dan angka kematian yang sedikit.

Pada Kamis (14/10), terdapat tambahan enam kasus positif dan pada Jumat (15/10) terdapat tambahan lima kasus positif sehingga total kasus aktif 104 kasus.

“Keterisian tempat tidur di rumah sakit rujukan juga sudah sangat rendah yaitu 8,3 persen. Kondisi yang sudah cukup baik ini perlu tetap dijaga dengan prokes ketat,” katanya.

Baca juga: 70 persen warga Kota Yogyakarta sudah jalani vaksinasi COVID-19

Baca juga: UGM jadwalkan gelar perkuliahan tatap muka terbatas Oktober 2021

Pewarta : Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar