Bupati Kuansing yang ditangkap KPK miliki kekayaan Rp3,7 miliar

id BUPATI KUANSING,ANDI PUTRA,OTT BUPATI KUANSING,LHKPN

Bupati Kuansing yang ditangkap KPK miliki kekayaan Rp3,7 miliar

Logo KPK. (ANTARA/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Bupati Kuantan Singingi (Kuansing), Provinsi Riau,  Andi Putra yang ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus dugaan korupsi memiliki kekayaan Rp3,7 miliar.

Berdasarkan pengumuman Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) dari laman https://elhkpn.kpk.go.id diakses Selasa, Andi Putra terakhir melaporkan kekayaannya pada 31 Maret 2021 untuk pelaporan akhir menjabat sebagai anggota DPRD Kabupaten Kuansing.

Diketahui, Andi Putra yang berpasangan dengan Suhardiman Amby ditetapkan sebagai pemenang Pilkada Kabupaten Kuansing 2020.

Baca juga: KPK tangkap Bupati Kuansing terkait suap perizinan perkebunan

Dalam pelaporannya, Andi Putra tercatat memiliki delapan tanah dan bangunan senilai Rp3.150.000.000 yang seluruhnya berlokasi di Kabupaten Kuansing.

Selanjutnya, ia tercatat mempunyai tiga unit kendaraan bermotor senilai Rp860.000.000 terdiri atas satu unit mobil Honda Jeep keluaran tahun 2012, satu unit mobil Mitsubishi Pajero keluaran 2019, dan satu unit motor Yamaha keluaran 2018.

Andi tidak tercatat memiliki harta bergerak lainnya, surat berharga maupun kas, dan setara kas.

Baca juga: KPK gali informasi oknum pegawai terima uang eks Bupati Kuansing

Adapun total keseluruhan harta kekayaan Andi Putra senilai Rp4.010.000.000. Namun, ia tercatat memiliki utang Rp285.480.000 sehingga total harta kekayaannya senilai Rp3.724.520.000.

Selain Andi Putra, KPK menangkap tujuh orang lainnya terdiri atas ajudan dan beberapa pihak swasta terkait kasus dugaan suap perizinan perkebunan.

"KPK mengamankan beberapa pihak, sejauh ini ada delapan orang di antaranya benar, Bupati Kuansing, ajudan, dan beberapa pihak swasta," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Baca juga: KPK cek mantan Bupati Kuansing beri uang ke pihak mengaku pegawai KPK

Pewarta : Benardy Ferdiansyah
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar