Moeldoko: Pemerintah terus dorong terwujudnya HET garam rakyat

id Moeldoko, KSP,HET garam rakyat

Moeldoko: Pemerintah terus dorong terwujudnya HET garam rakyat

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko memimpin rapat koordinasi Pra Kondisi HET Minimum Garam Rakyat bersama kementerian/lembaga terkait di Gedung Bina Graha, Jakarta, Selasa (19/10/2021). ANTARA/HO-KSP.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan pemerintah akan terus mendorong terwujudnya harga eceran tertinggi (HET) garam rakyat karena pemerintah berkomitmen mewujudkan kesejahteraan petani garam lokal.

“Kita harus mencari keseimbangan antara garam impor dan garam produksi lokal, karena kalau bukan kita yang memikirkan nasib para petani garam, siapa lagi?” kata Moeldoko dalam Rapat Koordinasi Prakondisi HET Minimum Garam Rakyat bersama kementerian/lembaga terkait di Gedung Bina Graha, Jakarta, Selasa, sebagaimana siaran pers.

Berdasarkan informasi Kantor Staf Presiden, harga garam di tingkat petani masih belum menunjukkan kenaikan. Bahkan, petani garam di Cirebon, Jawa Barat, beberapa waktu lalu melaporkan langsung kepada Moeldoko bahwa harga garam sempat berada di bawah Rp400 per kg.

Baca juga: Pemerintah luncurkan Laporan Capaian Kinerja Pemerintahan Jokowi 2021

Para petani mengeluhkan kebijakan impor garam yang mengakibatkan harga garam rakyat anjlok. Oleh karena itu, petani garam meminta pemerintah untuk membuat kebijakan yang membantu menjaga kestabilan harga melalui HET.

“Harga garam sampai saat ini tidak memberikan kepastian dan keuntungan bagi para petani. Petani garam sama dengan petani lainnya, mereka selalu diombang-ambingkan harga,” kata Moeldoko.

Baca juga: Moeldoko: Jangan ada ruang abu-abu dalam tata kelola ekspor impor

Moeldoko mengatakan bahwa KSP bersama Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi serta kementerian/lembaga lainnya telah melakukan koordinasi untuk mengatur tata niaga garam.

Dia berharap ke depan tidak ada lagi impor garam oleh pihak ketiga karena garam akan diimpor industri atau produsen sehingga mencegah terjadinya impor berlebihan yang dapat menghancurkan pasar dan berdampak pada petani garam.

Baca juga: Moeldoko: UIII perlu didorong untuk diplomasi Islam Indonesia
 

Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar