Konferensi Polwan sedunia terapkan protokol kesehatan yang ketat

id Konferensi Polwan sedunia, NTT, Kota Kupang,Labuan Bajo

Konferensi Polwan sedunia terapkan protokol kesehatan yang ketat

Kadivhubinter Polri Irjen Pol. Johni Asadoma (kiri) saat memimpin rapat kesiapan  Konferensi Polwan Sedunia atau The International Association of Woman Police (IAWP) Conference di Mapolda NTT. ANTARA/Ho-Humas Polda NTT

Kupang (ANTARA) - Kepala Divisi Hubungan Internasional (Kadivhubinter) Polri Irjen Pol. Johni Asadoma, memastikan bahwa Konferensi Polwan Sedunia yang akan digelar di Labuan Bajo pada November mendatang dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang Ketat.

"Para peserta akan melakukan pengambilan spesimen swab PCR dan menggunakan masker selama kegiatan berlangsung. Selain itu, pemeriksaan berbagai tempat wisata yang akan dikunjungi oleh peserta juga telah dipersiapkan dengan baik,"katanya di Kupang, Kamis .

Hal ini disampaikannya saat memimpin rapat kesiapan Konferensi Polwan Sedunia atau The International Association of Woman Police (IAWP) Conference di Mapolda NTT.

Baca juga: 17 negara siap hadiri Konferensi Polwan Sedunia di Labuan Bajo

Ia mneyebutkan bahwa nantinya akan ada 17 negara siap mengirimkan polisi wanitanya untuk menghadiri konferensi Polwan sedunia di Labuan Bajo, tetapi jumlah itu tergantung dari keputusan tiap negara.

Mantan Wakapolda NTT itu menambahkan bahwa sejumlah peserta akan tiba pada awal November 2021 ini, kegiatan ini akan mendapat pengamanan yang ketat.

Johni Asadoma memastikan bahwat konferensi internasional tersebut akan dilaksanakan pada tanggal 6 hingga 12 November 2021.

Iapun menyebutkan bahwa negara yang ikut dalam Konferensi Polwan Sedunia itu diantaranya Australia, Timor Leste, Turki, Kanada, Korea Selatan,Filipina, Jerman, Taiwan, Malaysia, Selandia Baru, Singapura, dan Ghana.

Baca juga: Konferensi Polwan Sedunia 2021 di Labuan Bajo diundur

"Sesuai target konferensi ini seharusnya 300-500 polwan yang merupakan perwakilan dari 50 negara di dunia," tambah dia.

Johnijuga menambahkan bahwa berbagai persiapan telah dilakukan agar Labuan Bajo siap sebagai tuan rumah pelaksanaan koneferensi Polwan sedunia itu.

Pihaknya telah memantapkan sarana prasarana dan fasilitas pendukung lainnya. Ia juga telah memastikan kesiapan dan dukungan dari pemerintah daerah, pelaku usaha, masyarakat, dan aparat keamanan.

Indonesia sendiri ujar dia akan mengirimkan Polwan sebanyak lima orang sebagai utusan dari masing-masing Polda se-Indonesia.
Polwan yang terpilih mewakili Indonesia merupakan Polwan yang berkompeten. Dengan diadakannya acara ini, seluruh Polwan dapat memiliki pola yang sama untuk mewujudkan "Women at The Center Stage of Policing".

Baca juga: 6 Polwan Brimob terbaik dikirim perkuat Operasi Nemangkawi Papua

Pewarta : Kornelis Kaha
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar