Inggris gelar program peningkatan kapasitas bagi 35 start-up Indonesia

id Inggris,start up

Inggris gelar program peningkatan kapasitas bagi 35 start-up Indonesia

Menteri Luar Negeri Inggris Elizabeth Mary Truss (kedua kiri) bersama Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste Owen Jenkins (kiri), Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kedua kanan) dan Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan) berfoto bersama saat peluncuran program Nurture to Scale di Bogor Creative Center, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (12/11/2021). ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/wsj/am.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Inggris, melalui UK-Indonesia Tech Hub, menggelar program pelatihan dan lokakarya bagi 35 start-up  (bisnis rintisan)  di sektor bisnis teknologi atau yang diperkuat dengan teknologi, dari delapan provinsi di Indonesia.

Dalam keterangan tertulis Kedutaan Besar Inggris di Jakarta yang diterima Jumat (12/11), dikatakan bahwa Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil secara resmi meluncurkan program tersebut di Bogor Creative Center pada Jumat bersama Duta Besar Inggris untuk Indonesia Owen Jenkins dan Wali Kota Bogor Arya Bima Sugiarto.

Sebanyak 35 perusahaan start-up terpilih akan mengikuti program pelatihan itu selama delapan pekan, dan akan mendapatkan berbagai materi terkait pertumbuhan dan arah bisnis mereka, serta bagaimana meningkatkan kapabilitas pribadi dan profesional sebagai pemimpin dan pengusaha.

Baca juga: Inggris, Indonesia luncurkan pelatihan digital untuk difabel

Peserta dapat mendiskusikan bisnis mereka dengan para ahli dari yang menjadi mentor serta para investor yang lebih luas.

Para pendiri bisnis yang menjadi sasaran program ini pun adalah mereka yang memiliki bisnis dalam bidang teknologi/diperkuat dengan teknologi dengan kantor pusat di Indonesia.

Bisnis tersebut bukan dalam tahap ide melainkan telah memiliki produk dan telah membangun daya tarik pasar yang cukup. Prioritas peserta diberikan kepada start-up yang dipimpin perempuan, yang fokus di bidang teknologi kesehatan, tanggap COVID, aksi tanggap bencana, usaha kecil menengah, perubahan iklim, kemanusiaan, serta pendidikan/pemberdayaan perempuan.

Baca juga: KBRI dorong "startup" tekfin Inggris investasi di Indonesia

“Ini semua sejalan dengan tujuan kami untuk menggiatkan ekonomi digital lokal di Indonesia; sehingga keterampilan digital kelas atas dapat mendorong penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Program menarik ini akan bermanfaat bagi seluruh peserta dan perekonomian Indonesia secara luas,” kata  Owen Jenkins.

Dia pun menambahkan bahwa kolaborasi seperti ini memicu inovasi, menjalin kemitraan baru, dan memperkuat ikatan antara Inggris dan Indonesia.

UK-Indonesia Tech Hub sendiri beroperasi di bawah program akses digital dari Commonwealth and Development Office Inggris dan lembaga Endeavor, yang bekerja sama untuk meluncurkan program peningkatan bagi start-up di Indonesia, melalui program Nurture to Scale.

Program tersebut bertujuan untuk membina para start-up di Indonesia dengan menyediakan akses ke sejumlah sumber daya, pengetahuan, pemimpin bisnis, serta mentor untuk meningkatkan bisnis mereka.

Baca juga: Menlu Inggris bangga membina wirausahawan baru teknologi Indonesia


Pewarta : Aria Cindyara
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar