Kelotok tenggelam di Sungai Cempaga Kotim, kakek hilang terbawa arus

id warga hilang,warga tenggelam,warga terbawa arus

Kelotok tenggelam di Sungai Cempaga Kotim, kakek hilang terbawa arus

Polisi dan warga menunjukkan lokasi hilangnya warga di Desa Luwuk Bunter Kecamatan Cempaga, Kamis (18/11/2021) setelah perahu kelotok yang ditumpanginya tenggelam. ANTARA/HO-Dok.pribadi

Sampit (ANTARA) - Kakek bernama Yedda S Yohanes (67) warga Desa Luwuk Bunter Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah dinyatakan hilang setelah perahu kelotok yang mereka naiki terbawa arus dan tenggelam di Sungai Cempaga, Kamis sekitar pukul 06.30 WIB.

"Kelotok (perahu kecil) sudah ditemukan, sedangkan korban masih dalam pencarian. Mudah-mudahan segera ditemukan," kata Kurnain,  Kepala Desa Luwuk Bunter, Kecamatan Cempaga, Kamis.
 
Sebelum kejadian, korban bersama dua orang warga lainnya yaitu Amat (30) dan Nahrawi (55), sedang menyeberangi sungai. Saat itu Amat berada di depan, Nahrawi di tengah dan korban di buritan.

Saat di tengah sungai, kelotok mereka berpapasan dengan perahu lainnya. Untuk menghindari gelombang kapal lain tersebut arah kelotok mereka sedikit dibelokkan. Namun ternyata kekuatan mesin tidak mampu sehingga membuat kelotok terbawa arus.

Arus sekitar pinggir sungai yang saat itu cukup deras terus membawa kelotok mereka ke arah sebuah tongkang yang sedang tambat. Sebelum kelotok menghantam tongkang dan tenggelam, ketiga warga tersebut melompat ke sungai.

Baca juga: Perahu penyeberangan Tuban-Bojonegoro Jatim tenggelam di Bengawan Solo
Baca juga: Perahu sarat penumpang tenggelam di Ogan Ilir, empat guru tewas

Amat dan Nahrawi menyelamatkan diri dengan berpegangan pada rantai jangkar tongkang. Nahas korban yaitu Yedda S Yohanes tidak sempat lagi berenang ke pinggir hingga diduga tenggelam ke bawah tongkang.

Warga yang mengetahui kejadian itu langsung menolong Amat dan Nahrawi. Warga juga mencari korban yang diduga tenggelam usai kejadian namun korban belum ditemukan.

Kejadian itu juga langsung dilaporkan kepada polisi. Tidak berapa lama, petugas sudah datang ke lokasi untuk mencari korban.

"Dua orang yang selamat sudah dievakuasi warga. Warga yang hilang masih dicari oleh warga dan petugas," kata Uji, warga setempat.

Saat ini pencarian dilakukan oleh masyarakat dan tim gabungan dengan menyisir sungai sekitar tempat kejadian. Polisi juga meminta keterangan sejumlah saksi terkait kronologi kejadian tersebut.

Baca juga: Korban tenggelamnya KLM Seruyan Raya dievakuasi ke Sampit

Pewarta : Muhammad Yusuf/ Norjani
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar