Masyarakat Bogor sambut baik kehadiran BisKita TransPakuan

id TransPakuan,BPTJ Kemenhub,Bus Rapid Transit (BRT),BisKita Pakuan,BisKita TransPakuan

Masyarakat Bogor sambut baik kehadiran BisKita TransPakuan

Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan Polana B Pramesti bersama investor BisKita TransPakuan Dewi Djani Tjandera di BisKita TransPakuan, di Kota Bogor, Sabtu (27/11/2021). ANTARA/Riza Harahap.

Bogor (ANTARA) - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan menyatakan masyarakat Kota Bogor, Jawa Barat, antusias dan menyambut positif kehadiran BisKita TransPakuan berdasarkan hasil evaluasi ujicoba.

"Sambutan itu ditandai dengan tingginya jumlah penumpang bus selama selama tiga pekan pelaksanaan uji coba," kata kata Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan, Polana B Pramesti, di Kota Bogor, Sabtu.

Baca juga: Uji Coba Biskita Trans Pakuan dapat sambutan baik dari warga Bogor

Pada kesempatan itu, Polana J Pramesti didampingi dua direksi BPTJ mengajak media menggunakan BisKita TransPakuan dari halte dekat Stasiun Bogor menuju ke Kampus IPB University di Dramaga, kemudian ke Kampus IPB di Baranangsiang Kota Bogor.

Polana menuturkan selama tiga pekan uji coba tercatat sekitar 50.000 orang menggunakan BisKita TransPakuan. Lalu, sejak Selasa (2/11) hingga Sabtu ini pukul 09.00 WIB sudah sebanyak 49.216 orang menggunakan BisKita dengan rata-rata  2.140 orang per hari.

"Mungkin pada siang atau sore nanti sudah mencapai 50.000 orang atau lebih. Ini angka yang bagus," ujar Polana.

Dari hasil evaluasi BPTJ, kata dia, tren peningkatan jumlah penumpang BisKita TransPakuan di Kota Bogor terjadi setiap akhir pekan, yakni Sabtu dan Minggu. Jumlah penumpang tertinggi BisKita TransPakuan pada Minggu, 21 November yakni mencapai 3.415 orang.

"Dari pengamatan kami karakter penumpangnya berbeda dengan di Jakarta. Kalau di Jakarta bus TransJakarta ramai pada hari kerja, tapi di Kota Bogor bus TransPakuan justru ramai pada akhir pekan. Mungkin karena Kota Bogor adalah kota tujuan wisata," ucap Polana.

Polana juga menyebut "load factor" atau faktor muat penumpang rata-rata pada BisKita TransPakuan sebanyak 56 orang per bus atau menunjukkan angka yang baik.

Baca juga: PDTJ mulai pendaftaran dua sif pengemudi Biskita Trans Pakuan

Dari evaluasi tersebut, BPTJ menambah operasional BisKita TransPakuan secara bertahap hingga mencapai 49 unit bus pada akhir 2021.

BPTJ telah mengoperasikan 10 unit BisKita TransPakuan sejak 2 November lalu, yang beroperasi di koridor satu yakni, Stasiun Bogor-Ciparigi. Koridor ini melintasi, Ciparigi, Warung Jambu, Ahmad Yani, Air Mancur, Fly Over Martadinata, Merdeka, Jembatan Merah, dan Stasiun Bogor.

Kemudian, pada Minggu esok, BPTJ menambah 10 unit bus lagi untuk beroperasi di koridor enam. Kemudian, pada Minggu (5/12) akan menambah sejumlah bus lagi pada koridor 2 dan 5, sehingga seluruhnya mencapai 49 bus.

Sementara itu, Ketua Badan Pengawas Koperasi Duta Jasa Angkutan Mandiri (Kojari) Kota Bogor, Dewi Djani Tjandera, selaku investor BisKita TransPakuan, mengatakan, sebanyak 49 unit bus itu nantinya akan beroperasi di enam koridor yang sebelumnya merupakan koridor bus TransPakuan.

Namun, dua koridor yakni koridor tiga dan empat, untuk sementara belum bisa dilintasi bus, karena masih ada pembangunan dan perbaikan jalan. "Nanti pada 2022, akan dievaluasi lagi, setelah pekerjaan perbaikan jalan selesai," ujar Dewi.

Baca juga: BPTJ Kemenhub: Biskita Transpakuan perlu didorong kebijkan dari Pemkot

Pewarta : Riza Harahap
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar