Warga Bojong Koneng diedukasi UI kembangkan keripik jamur

id keripik jamur,bojong koneng,dosen UI,FMIPA UI

Warga Bojong Koneng diedukasi UI kembangkan keripik jamur

Warga Desa Bojong Koneng, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat mengolah Jamur menjadi keripik MikoQu di bawah bimbingan Universitas Indonesia. (FOTO ANTARA/HO-Humas UI)

Depok (ANTARA) - Dosen di Departemen Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia (FMIPA UI) Dr Retno Lestari memberikan edukasi kepada warga di Desa Bojong Koneng, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat untuk mengembangkan keripik jamur.

"Kami mengajarkan dan mengajak masyarakat untuk turut aktif melakukan budi daya jamur. Melalui program ini diharapkan dapat membangun potensi Desa Bojong Koneng," katanya dalam keterangan tertulis di Depok, Minggu.

Ia menjelaskan jamur tiram putih memiliki nilai ekonomis tinggi, karena sering dijual sebagai bahan pangan yang sehat dan merupakan alternatif pengganti daging.

Salah satu desa yang menjadi sentra produksi jamur di Kabupaten Bogor adalah Bojong Koneng. Produk olahan jamur yang dikembangkan di sana adalah keripik jamur tiram.

Untuk memperoleh bahan baku jamur, adalah melalui budi daya yang dikembangkan lewat program inovatif mikoponik dengan berfokus pada pemanfaatan limbah agrikultur sebagai media tanam dari salah satu jenis jamur, yaitu jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus).

Budidaya jamur tiram telah diperkenalkan oleh dosen Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia (FMIPA UI) Dr. Retno Lestari, M.Si., melalui program mikoponik pada tahun 2019 lalu di Desa Bojong Koneng, Sentul, Jawa Barat.

Hal itu dilaksanakan sebagai rangkaian dari program pengabdian masyarakat. Ia mengajarkan dan mengajak masyarakat untuk turut aktif melakukan budidaya jamur. Melalui program ini diharapkan dapat membangun potensi Desa Bojong Koneng.

Dosen di Departemen Biologi, FMIPA UI tersebut memperkenalkan produk keripik jamur Desa Bojong Koneng dengan nama MikoQu. Nama tersebut diambil dari program Mikoponik yang mendapat dana hibah dari Program Pengmas Unggulan Perguruan Tinggi (PPMUPT) Kementerian Riset dan Teknologi – Badan Riset dan Inovasi Nasional.

"Program pengabdian masyarakat memilih produk olahan keripik jamur karena tekstur keripik jamur yang crispy, membuat jenis makanan sehat ini banyak disukai orang. Pembuatannya pun sangat sederhana sehingga mudah dibuat oleh para ibu rumah tangga yang tinggal di sekitar pusat budidaya jamur tiram mikoponik di Desa Bojong Koneng," katanya.

Ia menjelaskan bahwa jamur tiram memiliki kandungan protein yang tinggi, sehingga keripik jamur diharapkan mampu menjadi salah satu alternatif pemenuhan kebutuhan protein pada masyarakat sebagai pengganti daging. Selain, kaya akan protein, keripik jamur tiram ini juga memiliki nilai ekonomis yang tinggi untuk dijual dan dikonsumsi.

Dalam hal ini, tentunya terdapat proses dalam mengolah produk olahan jamur menjadi keripik jamur. Langkah awal dimulai dari mempersiapkan jamur yang telah dipanen dan sudah dibersihkan. Kemudian, jamur dicuci bersih dan dimasukkan masukkan jamur ke dalam air mendidih yang berisi bumbu-bumbu seperti garam, penyedap rasa, dan lain-lain.

Langkah terakhir adalah meniriskan jamur dan memasukkan jamur ke dalam adonan tepung yang sudah disiapkan untuk digoreng di goreng. Namun, untuk meningkatkan kerenyahan, jamur tiram dapat disimpan terlebih dahulu di dalam freezer.

Program pengabdian masyarakat ini, kata  Retno Lestari, memberikan manfaat bagi masyarakat untuk meningkatkan produktivitas masyarakat, memberikan tambahan penghasilan, memberikan alternatif pangan yang terjangkau namun kaya protein, memanfaatkan lahan yang ‘idle’ serta mengoptimalkan limbah kayu di sekitar Desa Bojong Koneng.

Salah satu pengelola kumbung jamur di Desa Bojong Koneng adalah Hadi.

Ia mengatakan bahwa program tersebut menjadi alternatif di tengah pandemi COVID-19, saat permintaan jamur tiram segar menurun hingga 43,7 persen karena banyaknya rumah makan, café, dan hotel yang tidak beroperasi atau membatasi jam operasionalnya di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) ini.

Yeni sebagai salah seorang pegiat pembuatan keripik jamur juga menjelaskan bahwa kegiatan tersebut sangat bermanfaat bagi masyarakat desa. Ia berharap dari situ akan menambah pendapatan masyarakat setempat.

Mereka tidak hanya diberikan bekal cara memasak keripik jamur, tetapi juga melakukan sosialisasi tentang pengenalan branding product, serta pengemasan secara higienis dan menarik.

Baca juga: UI bina pengelola wisata kemping di Bogor agar siap hadapi normal baru

Baca juga: Vokasi UI latih aparatur desa di Bogor

Baca juga: FKM-UI berikan pelatihan petugas pengolah sampah di Bogor

Baca juga: 269 mahasiswa FKM UI belajar lapangan di Bogor

Pewarta : Feru Lantara
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar