Bus lama Koantas Bima untuk aktivasi ruang publik dan UMKM

id Koantas Bima,Bus Lama Koantas Bima,Anies Baswedan,Novita Dewi,Integrasi Transportasi

Bus lama Koantas Bima untuk aktivasi ruang publik dan UMKM

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, didampingi Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo, Direktur Utama TransJakarta Mohammad Yana Aditya, Ketua Umum Koperasi Angkutan Lintas Bis Madya (Koantas Bima) Barlaba Purba meninjau armada baru bus Koantas Bima saat pengumuman bergabungnya armada legendaris itu ke Jaklingko dan TransJakarta di Tanah Abang, Jakarta, Kamis (2/12/2021). (ANTARA/Ricky Prayoga)

Jakarta (ANTARA) - Bus lama Koperasi Angkutan Lintas Bis Madya (Koantas Bima) yang digantikan armada baru sebagai bagian dari sistem Jaklingko-TransJakarta akan dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan, termasuk aktivasi ruang publik dan UMKM.

"Jadi bus-bus lama akan dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan sehingga tidak dibuang percuma, sekaligus bagian sejarah Jakarta," kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Jakarta, Kamis.

Hal itu, kata Anies, untuk memfasilitasi ingatan kolektif masyarakat bahwa Jakarta dahulu memiliki armada bus Koantas Bima yang memiliki peran di masanya dan memberikan jasa pada masyarakat dengan plus-minusnya.

Menurut Anies, integrasi antarmoda yang bertambah dengan bergabungnya Koantas Bima, menunjukkan bahwa Jakarta serius memfasilitasi mobilitas warganya. Hal itu sebagai bagian dari menghadirkan sebuah kota modern yang warganya secara rasional memilih transportasi umum massal dibandingkan kendaraan pribadi.

Dengan dikembangkan sebagai satu konsep terintegrasi kendaraan umum yang sekarang sudah empat tahun terintegrasi, maka jangkuannya lebih luas. "Dulu 'coverage'-nya 42 persen wilayah Jakarta, sekarang sudah 82 persen. Dengan Koantas Bima Insya Allah lebih tinggi lagi," tuturnya.

Baca juga: JakLingko proyeksikan 2 juta warga unduh aplikasi integrasi antarmoda

Anies berharap dengan keterjangkauan transportasi yang luas dan semakin banyak. warga Jakarta dapat pergi dari mana dan ke mana saja menggunakan kendaraan umum.

"Maka akan banyak manfaat dari perpindahan antarmoda tersebut, seperti menurunkan tingkat polusi udara di Jakarta, meningkatkan kualitas hidup, dan penghematan biaya transportasi," katanya.

"Mudah-mudahan kita dapat menyaksikan porsi penduduk yang menggunakan kendaraan pribadi menjadi jauh lebih rendah dan menggunakan kendaraan umum," katanya.

Pengelolaan bus lama Koantas Bima akan dilaksanakan oleh BUMD Jakarta Experience Board (JXB) atau Jakarta Tourisindo yang memiliki sektor bisnis mempercantik kota (beautifikasi) selain pariwisata dan perhotelan, serta ekonomi kreatif.

"Kami yakin armada lama Koantas Bima ini masih berdaya guna sehingga kami mempunyai dan melihat adanya satu peluang ekonomi pada armada bus tersebut," ujar Direktur Utama JXB Novita Dewi.

Baca juga: Koantas Bima gabung ke TJ-JakLingko jadi bukti DKI berbenah

Pemanfaatan armada lama Koantas Bima ini, kata Novita, memiliki empat tujuan. Pertama. mampu mendukung lini komersial perusahaan dan kedua bus Koantas Bima ini dapat digunakan para pelaku UMKM untuk dapat memajukannya.

Ketiga, bus Koantas Bima yang telah bertransformasi, akan ditempatkan di ruang-ruang publik sehingga akan menjadi bentuk aktivasi ruang-ruang publik. Keempat, pemanfaatan armada lama ini bertujuan untuk menekan jumlah armada rongsokan di Jakarta.

"Bus lama ini, nantinya dimanfaatkan dengan baik untuk kepentingan komersil antara lain "coffe shop", kemudian Kios UMKM maupun kepentingan sosial seperti wadah penerimaan daur ulang sampah ataupun klinik kesehatan, dengan ditempatkan statis di ruang-ruang publik," ujarnya.

Novita melanjutkan bahwa pihaknya akan mempertahankan identitas dari bus kota Jakarta tempo dulu sehingga rancangan eksterior bus ini dipertahankan dengan nuansa retro. Namun bus akan ditransformasikan sehingga memiliki fungsi dan fasilitas yang modern.

"Dengan keberadaan bus ini, diharapkan dapat mempertahankan eksistensi bus kota Jakarta tempo dulu dengan wajah dan fungsi yang baru," katanya.

Koantas Bima rute Tanah Abang-Ciputat telah bergabung dalam jaringan integrasi transportasi Jaklingko-TransJakarta pada Kamis. Peresmian bergabungnya armada legendaris tersebut dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.
 

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar