Novel Baswedan lihat ada kesungguhan Kapolri berantas korupsi

id Novel baswedan, eks pegawai kpk, mabes polri, asn polri,aa

Novel Baswedan lihat ada kesungguhan Kapolri berantas korupsi

Mantan penyidik KPK Novel Baswedan dan sejumlah eks pegawai KPK memberikan keterangan kepada awak media usai mengikuti sosialisasi pengangkatan sebagai ASN Polri di Gedung TNCC Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (6/12/2021). ANTARA/Laily Rahmawaty/aa.

Jakarta (ANTARA) - Mantan penyidik KPK Novel Baswedan melihat ada kesungguhan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo dalam upaya pemberantasan korupsi, sehingga membuat dirinya bersedia menerima tawaran sebagai ASN Polri.

"Ketika saya melihat, atau kami paling tidak melihat penjelasan Pak Kapolri, tampak seperti ada kesungguhan untuk memberantas korupsi terutama bidang pencegahan," kata Novel saat ditemui di Gedung TNCC Mabes Polri usai mengikuti sosialisasi pengangkatan eks pegawai KPK sebagai ASN Polri, Senin.

Baca juga: Novel Baswedan dkk terima tawaran jadi ASN Polri

Baca juga: Polri uji kompetensi kepada 56 eks pegawai KPK


Novel mengungkapkan, fenomena korupsi banyak terjadi bahkan bisa dikatakan masif dan nilai kerugiannya semakin besar.

Di sisi lain, kata Novel, upaya pemberantasan korupsi yang dilakukan oleh KPK semakin menurun. Dan upaya pimpinan KPK dalam pemberantasan korupsi tidak sungguh-sungguh, atau tidak serius.

"Dan pimpinan KPK setidaknya dari pandangan kami, saya dan kawan-kawan memandang kinerjanya semakin tidak menunjukkan sesuatu yang sungguh-sungguh atau serius dalam memberantas korupsi," kata Novel mengungkapkan.

Novel mengaku, sulit untuk menolak tawaran Kapolri setelah melihat dan mendengar penjelasan Kapolri untuk merekrut 57 eks pegawai KPK yang tidak lulus Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) menjadi ASN Polri dalam rangka memperkuat institusi Polri salah satunya bidang pencegahan korupsi.

Kapolri, kata Novel, meminta dirinya dan teman-temannya untuk melakukan tugas-tugas dalam rangka berbakti untuk kepentingan bangsa dan negara.

"Tentu pilihan itu menjadi sulit buat kami untuk menolak," ujar Novel.

Novel menambahkan, dirinya dan teman-temannya ingin berkontribusi lebih banyak dalam rangka memberantas korupsi.

Usai mengikuti sosialisasi dan menandatangani surat kesediaan untuk menjadi ASN Polri, kata Novel, besok Selasa (7/12), dirinya dan teman-temannya yang menerima tawaran ASN Polri kembali hadir ke Mabes Polri untuk mengikuti uji kompetensi.

Uji kompetensi dalam rangka mengetahui kompetensi masing-masing eks pegawai KPK untuk nanti ditempatkan di bidang tugas sesuai dengan kompetensinya masing-masing.

"Tentunya proses ini belum selesai, semoga proses ini bisa selesai dengan baik, dengan lancar dan semoga niatan untuk bisa memberantas korupsi dengan sungguh-sungguh bisa benar-benar terealisasi," kata Novel.

Baca juga: Novel Baswedan belum tahu teknis rekrutmen ASN Polri

Baca juga: Novel Baswedan dkk datangi Mabes Polri



Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar