200 warga di Perumahan Bhayangkara Residence mengungsi akibat banjir

id Banjir Lombok,Lombok,NTB

200 warga di Perumahan Bhayangkara Residence mengungsi akibat banjir

Sejumlah warga Perumahan Bhayangkara Residence Desa Ranjok, Kecamatan Gunung Sari, Kabupaten Lombok Barat mengungsi akibat banjir, Senin (6/12/2021). ANTARA/Nur Imansyah.

Lombok Barat, NTB (ANTARA) - Sebanyak 200 kepala keluarga yang tinggal di Perumahan Bhayangkara Residence Desa Ranjok, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Timur mengungsi akibat banjir melanda wilayah itu, Senin.

Ketua RT08 Perumahan Bhayangkara Residence Kabupaten Lombok Barat Jhoni Satriawan di Lombok Barat, Senin, mengaku jumlah warganya yang terdampak banjir 200 KK saat ini sudah dievakuasi dari rumah mereka ke tempat relatif aman.

Banjir dengan ketinggian air hingga setinggi orang dewasa di daerah itu terjadi pada pukul 06.30 Wita, akibat meluapnya air sungai di wilayah setempat.

"Ini akibat meluapnya air sungai yang ada di sebelah perumahan," katanya.

Peristiwa di perumahan itu sebagai kedua kalinya setelah sebelumnya pada 2020.

"Ini banjir kedua, sebelumya pernah pada 2020. Cuman ini banjir yang terparah, karena pas banjir tahun lalu hanya sampai lutut, kalau sekarang sudah setinggi orang dewasa," ujarnya.

Ia menyebut tidak ada korban dalam peristiwa itu, sedangkan semua warga sudah dievakuasi ke tempat lebih aman.

Baca juga: Personel Kantor SAR Mataram berjibaku evakuasi korban banjir

Zoharatun, warga perumahan itu, mengatakan banjir mulai menggenangi rumah warga pada pukul 06.30 Wita.

"Air masuk kompleks rumah itu sekitar setengah tujuh (06.30 Wita). Terus jam delapan air sudah tambah tinggi sampai saya aja tenggelam," katanya.

Ia mengaku sempat terseret air akibat derasnya air yang masuk kompleks perumahan.

Bahkan, kata dia, ada seorang bayi juga sempat terseret, namun berhasil diselamatkan warga.

"Sebelum air meluap, memang terjadi hujan lama sejak Senin dinihari. Alhamdulillah semua bisa dievakuasi," katanya.

Sebelumnya, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) NTB Sahdan mengungkapkan banjir terparah di Pulau Lombok terjadi di Kabupaten Lombok Barat.

"Dari data sementara yang kami terima Kabupaten Lombok Barat yang terparah terkena banjir, salah satunya di Perumahan Bhayangkara Residence," ujarnya.

Baca juga: Warga di Batu Layar Lombok Barat mengungsi akibat air sungai meluap

Ia menjelaskan ada tiga lokasi terparah yang terdampak banjir di Kabupaten Lombok Barat, yakni Kecamatan Gunung Sari, Batu Layar, dan Sekotong.

Dia mengatakan banjir disebabkan curah hujan yang tinggi sehingga air sungai meluap. Di Kecamatan Batu Layar dan Gunung Sari juga terjadi tanah longsor.

"Ya ini karena intensitas hujan yang tinggi sejak Minggu (5/12) kemarin sampai Senin pagi, sehingga air meluap dan masuk rumah warga," ucap mantan Kepala Dinas PUPR NTB ini.

Sejumlah wilayah di Pulau Lombok juga terjadi banjir, seperti Kota Mataram, Lombok Timur, dan Lombok Utara, namun tidak separah di Kabupaten Lombok Barat.

"Kalau Kota Mataram ini banyak banjir rob yang menimpa wilayah pesisir, sedangkan di Lombok Utara dan Lombok Timur itu juga banjir dari sungai yang meluap," ucapnya.

Tentang jumlah rumah maupun kerugian akibat banjir di tiga kecamatan tersebut, pihaknya belum dapat memastikannya. Begitu juga dengan banjir di Kota Mataram, Lombok Utara, dan Lombok Timur, mengingat lokasi yang terdampak cukup luas dan masih didata petugas di lapangan.

Baca juga: BPBD NTB sebut banjir terparah terjadi di Lombok Barat
Baca juga: Banjir melanda kawasan wisata Senggigi di Lombok Barat
Baca juga: Banjir menutupi jembatan Meninting menuju objek wisata Senggigi

Pewarta : Nur Imansyah
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar