Polisi fokus tolong korban sumur minyak Aceh

id Kebakaran Sumur Minyak,Sumur Minyak Aceh, Sumur Minyak

Polisi fokus tolong korban sumur minyak Aceh

Petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan kebakaran sumur pengeboran minyak illegal di Dusun Kamar Dingin Desa Pasir Putih, Ranto Panjang Peureulak, Kabupaten Aceh Timur, Aceh, Rabu (25/4). Terbakarnya sumur minyak Ilegal itu mengakibatkan sebanyak puluhan orang terluka dan sekitar 10 orang meninggal dunia. (ANTARA/Rahmad)

Jakarta (ANTARA News) - Kapolres Aceh Timur AKBP Wahyu Kuncoro mengatakan polisi saat ini masih fokus menolong para korban sumur minyak tradisional di Aceh Timur yang meledak kemarin.

"Yang pertama, kami mengevakuasi korban terdampak. Kedua, sosialisasi masyarakat untuk tidak melakukan pengeboran," kata Kapolres Aceh Timur AKBP Wahyu Kuncoro saat dihubungi dari Jakarta, Kamis.

Dia belum meminta keterangan para saksi karena para saksi kebanyakan masih dirawat di rumah sakit akibat mengalami luka berat.

"Kami memahami masyarakat masih berduka," kata Wahyu.

Menurut dia, kebakaran dan ledakan sumur minyak sudah berhasil dipadamkan Kamis pagi tadi.

Wahyu menambahkan ia belum mengetahui penyebab peristiwa itu. "Masih proses penyelidikan," kata Wahyu.

Hingga saat ini tragedi itu telah menyebabkan sedikitnya 21 orang tewas dan 40 orang luka berat akibat terkena semburan api.

Sumur minyak tradisional di Desa Pasir Putih, Kecamatan Ranto Peureulak, Kabupaten Aceh Timur itu meledak Rabu pukul 02.00 WIB dini hari.

Ledakan terjadi saat warga berupaya menggali sebuah sumur yang berisi minyak. Sumur kemudian meledak dan menyemburkan api setinggi 100 meter dari lokasi sumur.

Baca juga: Korban jiwa akibat ledakan sumur minyak Aceh tambah jadi 21

 

Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar