Penumpang KM Sinar Bangun seluruhnya 188 orang, 164 belum ditemukan

id kecelakaan kapal,km sinar bangun,jumlah penumpang,korban sinar bangun

Personel Basarnas membawa sejumlah barang yang diduga milik penumpang KM Sinar Bangun di posko Pelabuhan Tigaras, Danau Toba, Simalungun, Sumatera Utara, Senin (25/6/2018). Pada hari kedelapan pascatenggelamnya KM Sinar Bangun, tim SAR gabungan menemukan sejumlah barang penumpang yang diduga milik korban tenggelamnya kapal tersebut. (ANTARA /Irsan Mulyadi)

Simalungun, Sumut (ANTARA News) - Tim SAR gabungan memastikan jumlah penumpang KM Sinar Bangun yang tenggelam pada 18 Juni 2018 di perairan Danau Toba sebanyak 188 orang.

Usai rapat koordinasi di Pelabuhan Tigas, Kabupaten Simalungun, Senin, Kepala Kantor SAR Medan Budiawan mengatakan, jumlah itu terdiri dari 21 penumpang yang selamat, termasuk tiga ABK KM Sinar Bangun, kemduian tiga korban meninggal, dan 164 orang lainnya belum ditemukan.

Jumlah tersebut didapatkan berdasarkan penelitian dan pencocokan yang melibatkan seluruh instansi yang terlibat dalam proses pencarian.

Instansi-instansi itu adalah SAR Kota Medan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Utara, BPBD Kabupaten Samosir, Jasa Raharja, Kementerian Perhubungan, Polres Samosir, Polres Simalungun, Pemkab Simalungun, Dinas Perhubungan Simalungun, dan Dinas Sosial Simalungun.

Baca juga: Tim temukan helm dan sandal korban KM Sinar Bangun di Danau Toba

"Hasil rapat itu telah disekapati dan ditandatangani peserta rapat," katanya.

Kepala Divisi Jasa Raharja Sumatera Utara M Evert Yulianto mengatakan untuk korban yang meninggal dunia, pihaknya telah memberikan santunan masing-masing sebesar Rp50 juta.

Sedangkan biaya perawatan untuk penumpang yang selamat maksimal Rp20 juta. "Pembayaran diberikan dengan transfer ke rekening ahli waris," katanya.

Jasa Raharja enggan menanggapi masalah manifest penumpang, tapi konsentrasi pada orang-orang yang berada di kapal yang tenggelam tersebut.

Sebelumnya KM Sinar Bangun yang mengangkut seratusan penumpang dilaporkan tenggelam di perairan Danau Toba, antara Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir dengan Desa Tigaras, Kecamatan Dolok Pardamean, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Senin, sekitar pukul 17.30 WIB.

Baca juga: Kapolri: tragedi Sinar Bangun momentum perketat perizinan

Pewarta : Irwan Arfa
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar