Trans Patriot akan beroperasi di Bekasi

id trans patriot

Ilustrasi - Bus Trans Kota Tangerang. (istimewa)

Bekasi, (ANTARA News) - Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat, memastikan operasional Bus Trans Patriot sebagai angkutan massal masuk dalam program 100 hari kerja kepala daerah terpilih.

"Operasional Trans Patriot ditargetkan berlangsung pada tahun ini," kata Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto di Bekasi, Jumat.

Menurut dia, sebanyak sembilan unit bus yang dibeli seharga Rp11 miliar sejak 2017 itu hingga saat ini mangkrak akibat kendala teknis.

"Masalah ini hanya soal kepemimpinan saja, keputusan-keputusan itu harus dibuat oleh pemimpin," katanya.

Tri menargetkan paling lambat pada Desember 2018, bus 3/4 itu bisa mengaspal di Kota Bekasi melayani sejumlah trayek, diantaranya Bekasi-Pondokgede dan Bekasi-Harapan Indah.

"Jadi dalam tiga bulan ini semoga bisa kita meluncurkan pengoperasiannya," katanya.

Tri mengatakan, peraturan daerah (perda) Bus Transpatriot akan segera dibuat serta diserahkan kepada salah satu Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) sebagai operator pengelolaannya.

Secara terpisah, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Kota Bekasi, Yayan Yuliana telah mengagendakan lelang operator Trans Patriot.

"Kita masih mencari operator dengan cara melakukan lelang, sementara ini persiapannya sudah kita lakukan semuanya. Tinggal tunggu waktunya," katanya.

Operasional Bus Trans Patriot sudah mengalami dua kali penundaan sejak 2018, sebab hasil konsultasi Dishub Kota Bekasi dengan Kejaksaan Negeri Bekasi tidak merekomendasikan BUMD Mitra Patriot sebagai operator karena pertimbangan kemampuan fiskal yang kurang.*

 

Baca juga: Trans Patriot "mengaspal" perdana di Bekasi Minggu

 

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar