Apa kabar Palu? (Video)

id palu,gempa palu,pengungsi palu,likuifaksi palu

Masjid Arkam Babu Rahman, masjid terapung yang terdampak tsunami di Pantai Talise. (ANTARA News/Monalisa)

Jakarta (ANTARA News) - Beranda lantai dua sebuah rumah tersisa di antara lahan yang sudah kosong di Petobo, Palu Selatan. Rumah-rumah lain di desa tersebut sudah tertelan Bumi akibat likuifaksi saat gempa berkekuatan 7,4 SR terjadi di Palu, 28 September 2018, yang menunjukkan dahsyatnya fenomena pencairan tanah ketika itu.

Di lantai dua rumah tersebut, barang-barang sang pemilik berceceran. Tidak ada kehidupan di sekitarnya. Tidak hanya di Petobo, rumah-rumah juga luluhlantak di Balaroa, Kelurahan Duyu. Meski masih ada sisa-sisa rumah yang utuh, desa itu juga sudah ditinggalkan oleh warganya.

"Saya sudah coba pulang ke rumah, tapi kalau sudah masuk ingin cepat-cepat keluar. Apalagi kalau ke kamar, saya masih takut," kata Fitriana yang lebih memilih tinggal di tenda pengungsian, tak jauh dari kampungnya.

Trauma memang masih menghantui masyarakat Palu. Namun mereka tidak lupa untuk bangkit kembali, perlahan, karena hidup terus berjalan.

Berikut videonya:
 


Baca juga: 50 tenda disiapkan untuk wisuda IAIN Palu pascagempa

Baca juga: Menikmati hunian sementara, melawan trauma

Baca juga: Sulteng akan pindahkan sekolah dari area terdampak likuifaksi

Pewarta : Monalisa
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar