Kementerian LHK selidiki penyelundupan kayu asal Sorong

id penyelundupan kayu,kayu selundupan,kontainer

Kementerian LHK selidiki penyelundupan kayu asal Sorong

Dokumentasi petugas gabungan membongkar kontainer berisi kayu selundupan. (ANTARA News/M Agung Rajasa)

Surabaya (ANTARA News) - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) menyelidiki dugaan penyelundupan kayu asal kawasan hutan di Sorong, Papua Barat, yang dikirim menggunakan kapal laut melalui Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur.

"Di antaranya kami telah mengamankan barang bukti sebanyak 40 kontainer yang seluruhnya penuh berisi kayu tanpa dokumen, yang saat ini berada di Depo PT Salam Pacific Indonesia Lines atau SPIL, di kawasan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya," ujar Direktur Jenderal Penegakan Hukum Kementerian LHK, Rasio Riho Sani, di Surabaya, Kamis.

Ia memastikan 40 kontainer berisi kayu itu diangkut dari Sorong melalui perjalanan laut menuju Pelabuhan Tanjung Perak menggunakan KM Hijau Jelita milik perusahaan pelayaran PT SPIL, pada 25 November hingga 1 Desember.

"Dalam hal ini PT SPIL bertindak sebagai perusahaan jasa pelayaran. Sedangkan pemilik kayu-kayu tanpa dokumen ini sampai sekarang masih sedang kami selidiki," katanya.

Ia mengungkapkan kayu-kayu yang dikemas di dalam 40 kontainer itu seluruhnya jenis merbau. "Dokumen yang disertakan dalam proses pengirimannya tidak sama dengan isi di dalam 40 kontainer itu," ucap Rasio.

Ia menandaskan, untuk memburu pemiliknya, dari 40 kontainer yang telah diamankan di Depo PT SPIL, petugas Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Kementerin LHK kemudian membuntuti enam kontainer yang telah diambil oleh pemesannya.

Ia menyebut, dari enam kontainer yang telah diambil pemesannya di Depo PT SPIL Surabaya, tiga kontainer di antaranya dibawa ke perusahaan pengolahan kayu CV MAR, di wilayah Pasuruan, serta tiga kontainer lainnya dibawa ke sebuah perusahaan pengolahan kayu PT SUAI yang berlokasi di Gresik, Jawa Timur.

"Beberapa orang dari dua perusahaan pengolahan kayu tersebut telah kami amankan untuk dimintai keterangan. Sampai sekarang proses penyelidikan masih terus berlangsung. Target kami adalah menemukan pemilik dari 40 kontainer berisi kayu-kayu merbau asal Sorong yang dikirim tanpa dokumen resmi ini," ujarnya.

Pewarta : Slamet Sudarmojo
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar